Wednesday, March 31, 2010

No.104



Suatu hari di taun 2008, saat itu gue lagi naksir sepatu no.2 yang kebetulan mau ulang tahun. Lalu gue minta izin sama si no. 104 ini untuk ngambil video dari blognya (buat kado ultah gitu deh). Waktu itu gue cuman kenal sekilas sama no.104 ini. Pas mau minta gue sempet deg-degan takut orangnya galak hehehe tapi ternyata orangnya baik dan gue diizinin ambil linknya...

Gue lupa dia yang nanya atau gue yang cerita kemudian ke dia tapi kira-kira pembicaraannya seperti ini:

Dia: gimana hasilnya?

Gue: iya orangnya suka sama kadonya... tapiii disaat yang bersamaan dia bilang kalo dia baru jadian hehehehehe... sedih deh..

Dia: ya udah, sedih boleh.... tapi jangan lama-lama ya :)


Waktu itu berhubung gue lagi patah hati, gue print tuh tulisan dari dia, gue pajang di dinding kamar gue, biar gue gak kelamaan sedih... hehehehe...

Loe bayangin aja, ini orang ke stranger kayak gue (saat itu) aja udah baik gitu, gimana kalo gue temen deket dia ya? Pasti menyenangkan!

Sejak itu, gue sering ketemu dia di beberapa acara..
Masih seperti dulu, masih baik, menyenangkan, anaknya santai trus kreatif banget...

Gue yakin elo semua pernah liat karya yang dia bikin dan loe semua pasti muji! Gue yakiiiiin hehehehehehe...
Sedikit clue aja ya: saking hitsnya karya yang dia bikin, sampe dibikin versi parodinya di sebuah film layar lebar...

Tapi yang paling berkesan adalah pembicaraan kita berdua belum lama ini:

Dia: duh elo... keseringan ngerendah deh, lama-lama loe jadi makin minder tau..
Gue: iya sik..
Dia: kalo gak jualan gimana mau laku, yakaaaaaan?
Gue: (dalem hati) sialaaaaan hahahahaha... trus gue jawab lagi: iya sik.. loe bener..
Dia: Jualan = pembawaan diri



pembawaan diri.
dia bener.
satu-satunya yang bisa membentuk gue jadi orang yang lebih baik setiap harinya, ya cuman diri gue sendiri. kalo gue gini melulu, udah berantakan bisa makin berantakan lama-lama.. hehehe..

susah banget bisa percaya diri disaat orang di sekeliling loe menarik dan cantik luar biasa... gue gak boong, susah.
tapi kadang-kadang kalau punya temen seperti no.104 ini, gue lega sik... gue masih punya temen yang peduli sama gue, karena gue yang seperti ini. bukan karena gue itu siapaaaaa atau gue kereeeeeen atau baju gue hitssss atau pergaulan gue yahud, bukan karena itu...

no.104, makasih yaaa...

Btw... gue kok ngerasa, loe semua pas baca ini sibuk mikir ya? mikiiiir, apa sih yang dibikin si no.104 trus dibikin parodinya di film layar lebar? hehehehehe...

Sunday, March 28, 2010

No.103



Tahun 2006, King Of Convenience dateng ke Indonesia.
Sepatu ini sukaaa banget sama band itu...
Tapi di masa itu dia belum punya uang...
Saat itu gajinya hanya sekitar 800ribuan.
Sampai detik terakhir konser dimulai di Bandung, dia masih berharap ada temen yang baik hati mau kasih dia tiket gratis.
Tapi ternyata nasib belum berpihak padanya.

Akhirnya di hari H itu, si no.103 cuman bisa diem di mobil temennya sambil ngebayangin gegap gempitanya suasana konser di Dago Tea House.

Sedih deh hari itu...

Hari ini, 4 taun kemudian...
FINALLY!
Akhirnya jodoh juga si sepatu no.103 sama KOC
Nih sepatunya lagi duduk di tempat konser berlangsung...

Seneng sih...
Tapi sejujurnya... euphorianya pasti lebih gila kalo nontonnya pas taun 2006.
Baru sadar, 4 tahun ternyata bisa merubah manusia... :D

No.102



ada suatu masa dimana dia mencintai seorang gay...

dia ingin mengubah gay itu menjadi pria tulen...

karena menurut dia, cowok itu udah bikin dia jadi manusia yang lebih baik...

di pikirannya, seorang cowok yang baik mestinya menjalani hidup seperti orang kebanyakan...

suatu hari dia bertemu seorang bapak yang merupakan guru spiritual...

bapak itu melihat si sepatu no.102 dan bilang gini:

"kamu gak bisa ubah apa yang udah digarisin Tuhan"

dan airmatapun menetes dari mata kanan sepatu no.102...

dia baru sadar: Jalan hidup manusia udah digarisin sama yang di Atas. Jalan apapun yang dipilih (karena manusia selalu punya pilihan) harus dihargai... Lagipula, pada akhirnya nanti, yang tanggungjawab sama hidup kita adalah diri kita sendiri... jadi kenapa anda repot sekali berusaha merubah hidup orang. Mendingan urus hidup anda sendiri.... hehehehe...

Thursday, March 25, 2010

No.101



Pertama kali berjumpa dengannya, gue bingung dengan semua konsep yang ada di kepalanya.
Pelan-pelan, dari minggu ke minggu, gue belajar dari dia... mendengarkan semua ilmu yang diberikan olehnya... sampe akhirnya gue ngerti maksud dan tujuan dari pemilik sepatu ini...

Awalnya gue yakin banget banyak orang yang akan merasa sinis atau sebal dengan caranya bicara terutama dengan pesan yang disampaikan olehnya...

Orang kebanyakan berpola pikir: "kalo dulu ortu gue aja bisa, kenapa gue sekarang gak bisa? rezeki kan udah diatur Tuhan... ngapain mesti pusing sih?"

Karena orang ini, semua pikiran itu BUYAR!
Semua langsung berasa miskin.
Semua baru sadar kalo ternyata dia banyak utang, sadar kalo udah kerja 5 taun tapi gak punya tabungan, banyak yang baru tau bahwa investasi itu bukan cuman main saham doang...

*selalu terngiang-ngiang di pikiran gue: "ngopi-ngopi 3 kali seminggu, bisa jadi ratusan juta di masa pensiun loe nanti...." DANG! dulu mana kepikiran hehehe..

Hampir dua tahun lebih kerja bareng, gue memetik banyak pelajaran dari dia:

1. balik lagi ke yang namanya passion, ketika loe melakukan sesuatu yang loe sukaaaaaaaaaaaaaa banget, mau secapek apapun loe, loe akan tetep ngerjain hal itu. gue sering dengerin dia cerita: sibuk banget dari sini ke sini ke sini ke sini ke situ, wiken kerja gini gini gini..
Trus gue bilang: "ya udah , dikurangin dong kerjaannya..."
Dia jawab: "gak bisa soalnya gue suka..."
Yakaaaaaaaaaan!

2. sebagai orang yang gak tau rasanya dibesarin oleh ibu, gue cukup terhibur dengan kisah kehidupan dia dan anak-anaknya.... kadang-kadang gue suka berharap mudah-mudahan aja nanti gue bisa punya keluarga yang seru dan bahagia seperti dia... Amin.

3. satu lagi yang paling penting: kadang-kadang ketika kita lagi memulai sesuatu, orang-orang suka memandang sebelah mata sama kita. Kalo loe yakin, jalan terus aja sama ide loe itu. Menurut gue sih, pemikiran no.101 ini udah berhasil bikin suatu perubahan di kalangan kaum urban.

She's totally my rockstar! :)

No.100




sedang merasa tidak berguna...
hidup berantakan...
kenapa hidup gak adil sementara sekeliling tampak bahagia...
merasa dilupakan...
merasa skenario terburuk sudah muncul...

rasa.nya.ber.ke.ping.ke.ping....

No.99



detik-detik menjelang ulang tahun gue, mereka berinisiatif membuat Pesta Jalan Kaki. Mereka tau banget kalo gue itu suka jalan kaki...

Sebenernya pas mau ultah, gue agak bad mood karena gue memasuki kepala 3 dan rasa-rasanya umur 30 itu sangat beban...

Mungkin salah gue juga menempatkan standar keberhasilan dalam hidup (sebelum umur 30) di level 10 tapi kenyataannya gue saat ini masih level 7, jadi gue panik sendiri karena gak kekejar 3 level lagi dan udah keburu umur 30.

Kesalahan gue adalah: banyak main selama 5 taun sehingga terlalu buang-buang waktu.

Anyway... terlepas dari semua penyesalan itu, gue cukup senang malam ini. Karena yang gue tau, gak semua dari pemilik sepatu ini suka jalan kaki. Tapi mereka rela nemenin gue jalan kaki keliling sebuah kawasan perkantoran di tengah malam, lalu setelah jam menunjukkan pukul 12 malam, satu persatu memeluk gue dan mengucapkan happy bday..

Terimakasih kalian semua...
Gak gampang jadi temen gue...
Saya terlalu aneh dan punya dunia sendiri...
Tapi so far kalian sabar dan sanggup menghadapi saya...
Semoga besok-besok masih seperti ini...
Kalaupun suatu hari nanti kita jadi jauh...
Saya tetap berterimakasih..
Karena selamanya saya punya kenangan Pesta Jalan Kaki
di malam ultah saya yang ke-30 :D

GROUP HUG!

Thursday, March 18, 2010

No.98



Gue tidak pernah kenal dengan si No.98 ini...

Awal perkenalan gue dengan dia adalah dari sebuah tweet tanggal 1 Maret yang bilang kalau dia udah baca blog ini dan dia suka... *blushing

Lalu dia tweet lagi ke gue bilang gini: oh iya sekalian saya bilang, mudah2an messagenya nyampe, blog kamu udh saya review untuk majalah tempat saya kerja bulan ini :)

Dua hari sebelum orang ini tweet gue, gue gak bisa tidur dan akhirnya menulis Bucket List yang harus gue lakukan sebelum umur 35 tahun.

Di urutan 1, gue nulis kayak gini: ingin masuk majalah karena karya yang gue buat...

Gue gak nyangka #wishlist gue bisa langsung jadi kenyataan... :D

Makasih ya no.98, elo adalah orang media pertama yang percaya sama blog gue ini...

Dan gue suka banget sama tulisan yang loe buat untuk menggambarkan blog gue di bagian yang ini: gak ada yang special dari bentuk blog ini tapi dengan berkunjung ke blog ini dan menyantap setiap ceritanya, saya mulai mengerti kenapa blog ini menjadi inspirator bagi beberapa orang yang mengalami fase down dan percaya quotes: life is like a rollercoaster, hehe.

Tuesday, March 16, 2010

No.97



10 Hal yang Paling Saya Ingat Tentang Dia:

1. pertama kali ketemu dia, gue lagi duduk di tengah-tengah anak gank dia yang sedang say hi satu sama lain dan tampaknya lupa sama gue. tapi dia tiba-tiba nyamperin gue sambil bilang: halo.. kita belum kenalan (sambil mengulurkan tangannya)

2. semua orang bilang, dia itu anaknya baik. saking baiknya, kadang-kadang dia rela mengorbankan beberapa hal...

3. dia punya trampolin dan gue sungguh-sungguh ingin loncat2 di mainannya itu...

4. dia bilang dia udah nyerah sama beberapa hal di hidup ini... somehow gue mau bilang kalau guepun mengalami hal yang sama... udah bukan pasrah lagi, tapi nyerah :p

5. walau baru kenal, gue berani menceritakan "my biggest weakness" ke orang ini dan dia berusaha bantuin gue biar bisa mengatasi masalah itu.... dia selalu ngomong: gak boleh maluuu...

6. pekerjaan dia adalah salah satu jenis pekerjaan yang sangat gue impikan....

7. untuk ukuran orang seumuran dia, dia cukup punya visi ke depan dan gue tau dia lagi berusaha meraih itu semua sebelum umurnya 30 taun. kita berdua bisa duduk ngobrol lama hanya untuk membahas topik yang berat seperti keuangan atau pekerjaan atau kehidupan di antara lalu lalang orang-orang yang mungkin gak tahan sama obrolan berat di suasana santai

Eh, sebentar deh.. gue jadi bingung nihh... gue janjiin nulis 10 hal tentang orang ini kan? Kok gak nyampe 10, gue udah blank ya? Soalnya yang kepikiran sama gue cuman 1: orang ini BAIK BANGET.

Untuk saat ini, gue cuman mau bilang sama no.97: semogaaaa ada suatu hal/peristiwa yang membuat elo akhirnya punya harapan dan gak nyerah lagi... ;)

No.96



Sepatu ini milik seorang anak kelas 6 SD.

Ada 1 hal dari dia yang ingin gue share sama loe semua...
Dia pernah suka sama cowok. Tapi tiba-tiba cowoknya itu naksir sahabatnya sendiri dan jadianlah mereka.
Ngerasa dibackstab, akhirnya dia berantem sama sahabatnya.
Lalu si sahabatnya akhirnya ngomong gini:
"ya udah deh, gue putus sama cowok itu. daripada kita musuhan..."

Gue tau anak ini berat banget mesti ngerelain cowok yang dia suka...
Tapi dia jawab gini ke sahabatnya itu:
"gue mau baikan, asal loe jangan putus sama cowok loe"

Susah loh merelakan sesuatu yang kita suka, kita cinta, kita sayang apalagi harus ngakuin kalau kita kalah.
Tapi dia bisa.
Di usianya yang masih muda banget, dia udah bisa belajar ikhlas.

Gue yakin gedenya nanti, dia akan jadi cewek yang Uber Kewl!
Buktiin aja kata-kata gue nanti...
Oh ya No.96, apakah gue sudah bilang sama loe bahwa gue sangat bangga sama loe dan gue sayang loe selalu? ;)

No.95








Di sebuah Senin malam yang cukup gloomy karena hujan, banyak orang yang tetap niat pergi ke sebuah gig yang cukup fenomenal karena event ini adalah ajang reuni dari sebuah tempat yang saat ini sudah tutup.

Gue bukan anak Jakarta sehingga di masa muda gue dulu, gue gak pernah datang ke tempat itu... Kehadiran gue ke event ini karena gue sangat ingin tau, rasanya dan sedikit suasana masa lalu yang mestinya hadir malam itu.

Ternyata reaksi orang macam-macam...
Ada yang euphoria parah karena dia serasa kembali ke masa lalu dengan teman-teman gig masa lalunya yang sekarang mungkin sudah: menikah, berubah sikap/sifat, mengurus/menggendut, sukses di karir yang beda banget sama pekerjaan dia dulu dan lain-lain...

Ada yang rela berdesak-desakan di depan, mengecap semua kenangan masa muda dan pulang ke rumah dengan wajah bahagia...

Ada yang lagi jatuh cinta, matanya gak bisa lepas dari seorang wanita...

Ada yang sudah mabuk dari awal, dia udah di dimensi lain dan entahlah dia mikirin apa malem itu ;)

Ada yang lagi kangen mantan pacar dan berharap sang mantan ada di gig itu...

Ada yang kecewa berat karena menganggap yang dateng ke gig itu cuman sekumpulan poser, bukan orang yang benar-benar cinta musik...

Ada yang kangen gig ini banget sampe-sampe walaupun sudah jompo dia rela dateng walaupun akhirnya hanya duduk saja...

Ada yang heboh foto-foto, ketemu teman-teman, kecup pipi kanan pipi kiri, peluk satu sama lain dan berteriak senang kalau lagu kesukaannya dimainkan DJ...

Intinya sih yang gue liat, malam itu banyak orang yang berusaha menemui kembali masa lalunya dulu, masa muda yang cerah ceria, mungkin masa dimana masalah gak seberat sekarang, atau justru masa-masa kegelapan... tapi apapun itu yang dirasakan oleh orang-orang, gue akhirnya mengerti bahwa ketika kita sedang kembali ke seonggok masa lalu, gue gak akan menyamakan hal itu dengan masa kini.. karena jelas.. masa lalu gak bisa diulang.

Tapi yang pastiiii, orang-orangnya masih ada yang sama. Musiknya masih sama. Suasana, kenangannya semua masih terekam di memori otak kita (atau lupa sama sekali gara-gara alkohol hehehehe) dan kalau gue jadi orang yang lagi reuni seperti beberapa temen-temen gue, jelas gue akan memanfaatkannya untuk memeluk teman-teman lama gue itu, menikmati musik dan yang pasti gue gakkan pernah mengkritik apapun.

Kenapa tidak dinikmati saja karena masa lalu itu yang menghasilkan elo saat ini...

Sunday, March 14, 2010

No.94



What a wonderful weekend for us.

Kita seru-seruan bareng di sebuah tempat yang cerah banggets deh pokoknya ;)

Ada yang belanja heboh + bablas tabungannya abis
Ada yang reuni sama teman-teman...
Ada yang seneng banget bisa makan eclair dan pudding coklat enak banggets
Ada yang duduk-duduk di outdoor terus karena tempatnya enak, rasanya kayak gak lagi di Jakarta. Asliiii... dan di hari terakhir, iseng gelar taplak + keranjang piknik... (sayang tak ada foto sepatunya acu lupaaaaa...)

Tapi kalau buat gue pribadi, yang paling gue suka dari wiken kemarin adalah:
Gue bisa melihat banyak orang berseliweran dengan gayanya masing-masing dan setiap melihat mereka, gue memikirkan apakah yang ada di pikiran mereka, apakah mereka beneran seneng atau sebenernya lagi sedih atau lagi patah hati atau lagi ada di dimensi lain atau malahan mungkin ada yang sedang pengen nangis banggets?

Gue gatau karena gue gak kenal mereka tapi gue berkesimpulan bahwa: Setiap orang pasti bermasalah tapi karena "packaging"-nya bagus, yang terlihat adalah mereka yang cantik, ganteng, gaya dan terlihat senang selalu...

Setuju gue. Dalam keadaan apapun kita, walaupun saat itu sedang senang atau mungkin lagi hancur lebur berantakan, lebih baik terlihat baik-baik saja daripada satu dunia harus tau anda sedang drama... :D

Tuesday, March 9, 2010

No.93



And every night we'll watch the stars
They'll be out for us
And every night, the city lights
They'll be out for us


terimakasih kalian berdua sudah me-remix lagu itu sehingga saya selamanya memiliki kenangan Malam Capo yang takkan dilupakan seumur hidup :)

Monday, March 8, 2010

No.92



Suatu hari di tahun 2007, gue naksir pemilik sepatu ini...
Abis anaknya kreatif banget, baik, suka iseng tapi gak jahat dan gue naksir gara-gara dia baiiiiik dan kocak dan lucu hehehe...

Gue tau dia lagi agak sedih gara-gara seorang perempuan.
Di friendsternya (iyaaaaaaaaaa waktu itu masih jaman FS hehehe) dia nulis: "hatiku hitam"
Beberapa hari kemudian, gue kirim email: "Hi, apakah masih hitam hatinya?"
Dia jawab: "Hitam Pekat"

Ouch.

Wiken dia ajak ketemu. Lalu gue berinisiatif membelikan dia hadiah mungil berupa alat-alat untuk ujian masuk kuliah (dari mulai pinsil, penghapus, rautan dll) + karena dia suka gambar, gue beliin dia crayon...

Pas gue kasih, dia mukanya seneng gitu. Apalagi gara-gara gue gambarin Goggle Black yang bertuliskan: "Hallo.. Tuan saya memberikan hadiah ini untuk kamu. Semoga ujiannya sukses"

Dan pas dia ngeliat crayonnya, dia ketawa-ketawa ngomong: "hahahahaha crayoooon..." (sambil buka kemasannya) trus dia cek-cek dan tiba-tiba dia nanya: "lho... kok crayon yang warna itemnya gak ada?"

di tempat crayon warna item, udah gue ganti pake gulungan kertas. dia buka dan dia langsung ngakak selesai baca. Gue nulis gini: "crayon itemnya gue sita, biar loe gak item-item lagi hatinya" :p

GOMBAL YAK GUEEE!! PARAAAAH GOMBALNYA HAHAHAHAHAHA...

PS: setahun kemudian, cerita crayon gue ini dibikin versi film pendeknya sama si sepatu no.2 ;)

dan PSSSSST: Gue sekarang udah gak berani lho melakukan usaha-usaha kayak gini terhadap cowok yang gue taksir karena terbukti gakkan sukses... hehehehe... jadi sekarang gue kalo naksir orang, ditahan-tahan aja... kadang-kadang kangen deh sama perasaan senengnya bisa naksir orang... tapi yaaa itu... sekarang udah gak berani.

Friday, March 5, 2010

No.91



2005: sepatu biru suka banget sama lagu-lagu di album milik sepatu coklat. sepatu coklat perform di Bandung dan sepatu biru nonton band itu...

2008: sepatu coklat tiba-tiba jadi rekan sedivisi sepatu biru... :) saat itu sepatu biru lagi naksir sepatu no.2 terus sama sepatu coklat, sepatu biru disuruh move on...
disaat yang bersamaan, sepatu coklat lagi agak galau gitu deeeeh kalo kata orang Sunda sih "keur aya perkawes hate" ;) trus dia mulai-mulai bikin lagu dan tiba-tiba dari 1 lagu, 2 lagu... lagunya mendadak jadi banyak...

2009: akhirnya sepatu coklat serius bikin album solo.... sepatu biru cuman bisa bantuin dengan cara bawa2 demo lagu si sepatu coklat dan diperdengarkan ke teman-temannya yang lain (untuk tes pasar).
Mereka pernah jalan kaki dari FX ke PS trus disana nyamperin orang-orang secara random dan minta pendapat orang-orang itu tentang lagu-lagunya si sepatu coklat hehehe.. Inget gak loe, sepatu coklat? ;)
Gig pertama sepatu coklat, sepatu biru dateng sama papanya hehehehe...


2010: album solo sepatu coklat rilis. hari ini, sepatu coklat untuk pertama kalinya perform di JAVA JAZZ FESTIVAL (proud of u!!) Tapiii... hari ini adalah hari terakhir mereka sekantor, sedivisi, beda duduk 1 meja doang karena sepatu coklat pindah ke cabang lain kantor mereka...


Sepatu coklat, sukses! Album loe. Karir loe. Hidup loe. Semuanyaaa...

Monday, March 1, 2010

No.90



mau tau cerita jaman gue masih bego naksir cowok sampe dibela-belain segitunya banggets? nih... kisah pria no.90. mudah-mudahan setelah loe baca tulisan gue ini, loe berenti bego dan keledai seperti gue. hehehehehe

gue kan naksir sama anak ini ceritanya. trus demi dapetin hatinya dia, gue bela-belain aja gitu kalau dia lagi pengen sesuatu.

ada dua contoh kejadian bodoh demi naksir yang gue lakukan buat dia.

1. dia bilang dia lagi pengen banget minum Coca Cola. Saat itu gue lagi gada duit banget, tinggal duit receh di mobil gue buat bayar parkir. Tapi gue bela-belain beliin Coca Cola pake koin bayarnya (diambil dari recehan di mobil) trus gue anterin ke rumah dia dengan dianter sahabat gue si sepatu no.56. hehehehe.. sampe rumahnya, anterin coca cola + kasih biskuit, trus gue balik. APEEEEUUU! APEEEEEU! Begooo, yakaaaan... No.56 kayaknya mengelus dada tanda prihatin melihat gue bodoh saat itu hahahaha..

2. INI YANG PALING BEGO!! Suatu malem gue lagi di lapangan basket. Tiba-tiba jam 22.30an, cowok ini nelepon gue minta gue dateng ke rumahnya. Kalau loe bayangin BLOM M Jakarta, maka rumah dia itu jaraknya kayak dari Blok M ke Bintaro. Mayaaaaan yeee... Tapi gue bela-belain nyetir ke rumahnya,begitu parkir depan rumahnya, dia nyamperin gue pake boxer doang + jaket kulit... Waduh, ternyata dia ada di dimensi ke-13... (dia bilang dia nyikat 12mg dimakan 6 sekaligus pake uncle jack dan sedikit jummy apaaa pulak ini hahahaha). Trus dia minta beliin martabak. Dan dia pengen nyetir mobil gue... yakaaaan... gue kasih yakaaaan... akibatnya nabrak deh, yakaaaan hahahahaahaa....
Setelah puter-puter, dapet deh gue martabaknya dan gue masih disuruh masuk rumahnya (jam 1 pagi), gak boleh pulang (ada papanya depan kamar) dan gue bingung cari cara buat balik akhirnya jam 3 subuh guepun pulang ke rumah.... ------> BEDA DIMENSI JUGA, yakaaan...
Besoknya jam 9 pagi, gue ditelepon dia. Aduuuh, hati ini berbunga-bunga banget, pagi-pagi ditelepon gebetan. Gini ngomongnya: "Hallo.. loe tuh semalem ke rumah gue ya? Soalnya ini ada martabak di kamar gue?"

DANG!!! DAAAANGG!!!!
Betapa bodohnya acu dulu....
:)

Sekarang kalau gue lagi ngobrol sama no.90, cerita ini suka jadi bahan becandaan kita berdua... hehehehe...

No. 89




What am I now?
Another boy becoming man
who wants to change
who’s not afraid
I’ve had to run
from boring streets
and bitter priests
from smoking gun
and stern parade
For when you’re living on your own
without a girlfriend or a home
people speculate
but I’m much stronger than them
I want to be something special
I want to be something special


(Pet Shop Boys)

Lagu ini sangat disukai mereka berdua, terutama karena liriknya cukup menggambarkan keadaan si sepatu merah dan sepatu coklat...

No.88




shit happen akan selalu hadir di hidup kita.

kayak dia nih... lagi asik-asik makan siang tiba-tiba ujan deras dan banjir menghadang...

akhirnya pulang ke kantor sambil gulung celana + nyeker karena gak mau sepatunya basah.

sampe kantor tetep nerusin kerja dengan kondisi seadanya....

the show must go on, yakaaaan ;)

percaya gak kalo gue bilang dia seriiiing banget ketimpa kesialan, dari mulai mobil ditabrak kopaja, mobil dipepet sambil spion dipatahin, vespa tabrakan di jalan, lagi naik motor ujan badai mendadak dan masiiiih banyak lagi...

tapi dia survive selalu... gue sih ngeliatnya gini: udahlah ngapain juga udah susah trus masih dipusingin.. mendingan terusin aja kedepannya gimana, masa gini aja gue udah nyerah...

Dan kamu mau tau gak tweet terbaru dia?
Nih: Tuhan, kemarin saya ditengah2 angin badai. Hari ini saya ditengah banjir.Saya rasa 2 bencana 2 hari berturut2 cukup buat saya. I got'cha,God

Tapi gue percaya, dia pasti survive. HUGS, sabar yatz!

No. 87




Pemilik sepatu ini memilih lebih baik hidup kesepian hanya dengan seonggok boneka daripada maksain punya pacar yang dia gak sreg-sreg amat.

Kesepian lebih baik daripada harus menciptakan wajah fake depan pasangannya....

Dia akui, dia kesepian.

Tapi sekali lagi, lebih baik kesepian daripada menjalani hubungan yang dia tau gakkan bikin dia seneng juga...

Kamu boleh bilang dia bodoh karena tidak mau mencoba dulu dan tampak seperti sudah menyerah sebelum berjuang.

Terserah kamu.

Yang penting, dia cukup bahagia di hidupnya yang sepi itu...

No.86



Untuk menjadi perempuan handal, belajarlah pada wanita ini.
Sebagai contoh, ini sikap-sikap dia yang bisa loe jadikan acuan untuk bertahan hidup:

1. Ketika hati loe sedang hancur, jangan liatin ke dunia luar betapa ancurnya tampang dan hati loe. Gue inget banget suatu hari gue ketemu dia, gue tau dia lagi ancur-ancurnya saat itu tapi dia datang ke sebuah gig dengan gaun hitam, high heels + lipstik merah! Padahal hampir semua cewek yang dateng pake sneakers or flat shoes.

2. Dia selalu ngajarin gue untuk pake lipstik merah kalau mau keliatan punya power dan dia udah ngebuktiin itu di beberapa kesempatan. Serius deh!

3. Jangan pernah mau kalah kalo dimanfaatin sama orang yang mau jahat sama loe. Dia pernah mau dijahatin sama seorang pegawai toko tapi dia lebih cerdik. Pegawai toko itu bilang kalau baju yang dia lagi pegang-pegang rusak gara-gara dia. Dia pun bisa bergerak cepat dengan menukar baju yang "dianggap rusak" itu dengan baju lain yang sama model dan warnanya sehingga diapun lolos dari kelicikan orang itu. Asiiiik yah!

4. Menurut gue, dia orang yang pintar menutupi isi hatinya dan menutupi apa yang dia rasakan dengan berbagai jenis ekspresi wajah. Sifat ini perlu sekali di kejamnya dunia saat ini.

5. Loe liat aja sepatunya... Fierce beneeer! Gakkan lah loe tau dia lagi kenapa kalau pake sepatu itu... Gue ngeliatnya tampak seperti dunia ada di genggaman dia dan dia yang kontrol jalannya dunia... Eiiits, tacuuuuuuut ;)

No.85




suatu hari No.85 ini nelepon gue:

Dia: loe mau gak masuk kantor gue?
Gue: wah! kayak gue bakalan keterima aja? gak ah! ga berani gue!
Dia: udaaah coba dulu aja... kirimin cv loe!


1 bulan kemudian, gue pun hadir di kantor dia sebagai pegawai baru.

Orang ini adalah orang yang mungkin di masa tuanya nanti bisa menjadi politisi atau motivator handal.

Dia punya massa banyak, dia dibenci banyak orang, sekaligus dicintai banyak fansnya.

Dia punya mimpi, dia wujudkan, dia menjadi apa yang dia inginkan, dia menjadi contoh buat orang lain yang punya mimpi dan ingin mewujudkannya tapi belum berani.
Makanya dia dicintai banyak orang.

Tapi sekaligus dia dibenci beberapa orang lainnya karena mungkin ada beberapa cara dia yang terlalu frontal, terlalu berbeda, terlalu gak sejalan dengan apa yang masyarakat anut. Tapi yaaaa... itulah dia. Tidak terganggu dengan ucapan orang lain dan tetap yakin dengan sikap yang dia pilih, makanya kenapa gue bilang dia pas banget jadi politisi...

Dari dia gue belajar banyak. Tapi mungkin yang paling simple adalah: raih mimpi loe, bikin jadi nyata biar loe gak nyesel pas tua nanti dan kadang-kadang, gak usah pusing sama apa kata orang lain... :)

PS: sekedar informasi aja, bekerja di kantor orang ini adalah salah satu impian gue... :)

No.84



Dear Mr.No.84

Pertama kali kita kenalan, kamu bilang gini sama saya: "Waktu gue sakit ginjal dan harus masukin ginjal orang ke tubuh gue, umur gue 40an. Tapi gue dikasih kesempatan kedua sama Tuhan untuk sembuh dan gue pun bisa merubah hidup gue. Sekarang gue nanya sama loe, loe sampe gak ke umur 40 taun untuk sempet tobat?"


*tertohok hok hok


Orang ini mengaku pernah menjadi makhluk yang bandel banget di masa mudanya...
Dari mulai menari di atas bar hanya dengan memakai g-string, meniduri banyak makhluk yang bisa ditiduri, memanipulasi orang-orang demi kepentingan pribadinya, menjadi social climber demi ada di puncak kejayaan kaum urban (dan berhasil mencapai puncak), pilih-pilih teman, sombong dan masih banyak lagi kisah lainnya yang bikin loe membelalakan mata saking takjubnya.

Suatu hari dia sakit. Lalu dia berobat. Satu persatu orang di hidup mewahnya itu pergi meninggalkan dia. Disaat dia berjuang untuk hidup, hanya segelintir orang yang masih menemani dia.

Mungkin disitulah titik balik hidup dia. Satu persatu sifat jeleknya ditinggalkan. Dia pun berubah dan menerima resiko teman-temannya gak ngerti sama perubahan hidup dia.

Gue: dulu... pasti gak punya ya, temen seperti aku?
Dia: duh, sori aja ya... orang yang model kamu gakkan gue lirik, jadi temen juga gak.

LOL huahahahahahaha... asik yaaa!

Dia: dulu, naik taksi itu buat gue adalah sesuatu yang gak banget! Dulu, gue harus selalu hadir di semua acara HITS, dulu.. gue cuman mau main sama orang-orang high class...

Sekarang, di hidupnya yang baru... dia berusaha menjalani sebaik mungkin... sudah berbeda dari dulu walau beberapa keseruan masih dilakukan...

Ini nasehat dia yang suka gue inget-inget: "ngapain kamu lari-lari kalau telat ke kantor hanya demi absen tapi kamu gak langsung lari-lari ke mushola untuk sholat ketika adzan?"

hhhffff... Anda benar, 84.

Setiap melihat dia, gue selalu mikir gini: dia masih dikasih kesempatan kedua untuk bisa merubah hidupnya... Lalu, apakah gue atau elo punya keberuntungan yang sama?