Tuesday, July 31, 2012

No.257

Kita pernah mencoba berjuang
Berjuang terlepas dari kehampaan ini
Meski hanyalah dua cinta
Yang tak tahu entah akan dibawa kemana

song by: Payung Teduh "Kita adalah Sisa-Sisa Keikhlasan yang Tak Diikhlaskan"


Dear No.257, 
Mungkin kita berdua memang sengaja dipertemukan satu sama lain 
karena Tuhan ingin manusia-manusia yang sedang hilang arah ini 
saling berteman dan saling menguatkan satu sama lain...

Thursday, July 19, 2012

No.256

salah satu nyaman versi gue:

ketika sedang bersama ketiga pria ini...

yang hitam:
dia pria edisi penenang dikala panik. kalau dia yang lagi panik, gue yang tenang. dia sangat rapi, jago koordinasi dan penuh pertimbangan. karena kece, dia banyak percikan kesana-sini, ati-ati jangan sampe jadi bara karena dia jenis "lovable" sehingga kemungkinan loe jatuh cinta itu gede banget :p
hahaha... *untung gue enggak sampe tahap situ...

yang abu-abu:
ini jenis tukang bikin ceria suasana, kerja sama dia banyak ketawa-tawanya, begitu lagi serius dia bisa serius juga. dia mirip gue kalau lagi ada shit happen, dijadiin bahan bercanda aja daripada diratapi kelamaan. dia juga tipe santai yang gak terlalu banyak musingin hal-hal yang gak usah dipusingin...

yang coklat:
yang ini tipe pemikir... dia punya cara berpikirnya sendiri yang mungkin hanya Tuhan dan dia yang ngerti hehehe... Dia bisa diandelin, pekerja keras, walau sakit tetap mau kerja, setiap problem akan berusaha cari solusi bareng-bareng, dia jenis orang yang dari pertama loe ketemu, loe akan melihat ke-charming-an di balik penampilannya yang awut-awutan dan kusut.. hehehe...

saya nyaman bersama mereka...
saya senang dengan jalan hidup saya yang ditakdirkan mengenal ketiga makhluk ini...
:)

wuff you, guys!

No.255


perempuan ini cantik
banyak yang naksir...

salah satunya yang naksir dia, jenis menantu idaman banget deh
mapan. sukses. baik hati. lucu. menyenangkan.
gak ada kurangnya deh...


tapi suatu pagi dia bilang sama gue...


"Sadie, gue kayaknya gak bisa deh sama dia... gue lebih sreg sama orang lain, nanti gue kenalin ya.. dia anaknya biasa aja siii... tapi gue nyaman sama dia.. 
Sepertinya... pada akhirnya, itu hal yang terpenting deh... Fisik keren, materi, populer, there's only attributes that indeed replacable..."
 

No.255, sepertinya kamu akhirnya menemukan kebahagiaan baru ya di hidupmu... saya senang mengetahui hal ini terjadi padamu :) 

PS: begitu dia selesai ngomong gitu (pagi-pagi buta gitu udah waslap-in gue) gue langsung bangun tidur, mata melek seada-adanya dan bengong sesaat.

NYAMAN... damn! itu kata paling berguna buat survive di hidup yang penuh gejolak ini...  :D

NYAMAN... sebuah bentuk kemewahan yang gak semua orang bisa rasain...

....... Jreng!

No.254

yuhuuuu!! inget gak cerita gue liburan ke Sempu dan mengalami tersesat dalam hutan?

hehehe...

gak tau kenapa ya... kemarin liburan lagi nih ke Dieng.
dan lagi-lagi gue balik dengan penuh cerita aneh tapi kocak tapi deg-degan gitu... hehehe..


semua ini bermula dari team Sempu gue yang tiba-tiba ide mau ke Dieng dalam rangka liburan seru bersama orang-orang  yang kita gak kenal dengan tujuan mau nonton satu band yang perform di kaki gunung gitu...

lalu shit happen dimulai ketika ada sebuah kecelakaan yang menyebabkan bis kita gabisa gerak berjam-jam. itu beneran macet ala mudik lebaran gitu deh...

peristiwa itu bikin kita ngaret sampe di Dieng... 

lalu hadir lagi keseraman ketika bis sedang nanjak di kaki gunung tau-tau bisnya mundur gitu dan kita semua pun loncat dari bis karena berpikir itu bis gak kuat nanjak gara-gara kepenuhan...

*ternyata bis itu jelek gitu deh... tidak dalam kondisi prima '___'

ketika peristiwa itu terjadi, gue lagi tidur dan bangun kaget gitu pada teriak: turun turun...!!

gue loncat dong! kaki satu nyangkut di antara kursi-kursi dan sendal lepas..
tapi gue gak sempat nyari karena anak-anak udah pada heboh  teriak dari luar nyuruh turun... 

akhirnya gue jalan kaki lumayan jauh dengan kondisi satu kaki nyeker dan buat gue itu kocak banget.
hahaha...

akhirnya banyak gitu peserta liburan yang kecewa dan komplain.
gue bukannya gak ngerti sama perasaan orang-orang yang marah-marah POL karena kesalahan panitia..
(iya iya ngerti kok... cup cup cup) 
tapi gue lebih ke perasaan tetap berusaha santai aja kayak pasrah sama apa kata Allah gitu deh...
dan beneran bersyukur banget pas sampe Jakarta dengan selamat,
sampe gak ada kepengen2nya nyolot di social media...
acu tacuuut..kalau marah-marah terus makin ada macem-macem di jalan..


gue lebih sibuk mengumpulkan hal-hal yang bikin diri sendiri tetep senang dan menikmati perjalanan aja mendingan... hehehe... berhasil kok! dari mulai ngobrol topik yang aneh-aneh, cari obyek foto buat instagram yang kece, ngobrol sama penduduk desa, tuker-tukeran kursi duduk, main sulap di restoran sampe tiba-tiba ketemu peserta tur yang ternyata pemegang account twitter TMCpoldametro... seru kaaan!


best part: pas lagi nebeng ke kamar mandi, ibunya bilang gini: neng, maaf ya rumah saya jelek dan berantakan, pasti bagusan rumah eneng di kota

gue diam beberapa detik dan tersadar lalu berkata: bu, saya gak punya rumah di kota. saya mah tinggal di kos-kosan. masih mending ibu punya rumah...

(beneran deh... gue dibanding dia, ya mending dia.. punya rumah punya warung... disitulah gue menyadari satu hal bahwa kadang-kadang orang kota suka dianggep wow sama orang desa padahal  kenyataannya mereka itu bisa jadi lebih WOW!!)

PS: oh ya walau terbaca santai begini, bukan berarti gue gak memetik pengalaman berharga ya dari kejadian ini.. next time gue liburan sama eo-eo yang gue kurang paham kinerjanya, gue pasti akan super penuh pertimbangan.

tapi secara keseluruhan, gue berani bilang kalau liburan kali ini cukup seru kok ;)