Tuesday, March 20, 2012

No.246


jadiiii.... sepatu ini milik sahabatnya sahabat gue...

dia adalah seorang sutradara film yang kebetulan suka dijadiin temen cerita sama sahabat gue, yang lagi sedih karena harus mengakhiri hubungan dengan pacarnya...

suatu malam sahabat gue ini PING gue dan bilang kalau ada nasehat dari temennya (si no.246 ini) yang sangat membekas di pikiran dia dan pengen dia share ke gue...

ketika gue dikasih tau itu, gue merasakan semburan gelombang kesadaran...
gue kayak diingetin gitu kalau sebagai manusia, kadang-kadang gue suka bikin rumit keadaan diri gue sendiri...
hehehe...
*jitak kepala sendiri

ini dia yang No.246 bilang ke sahabat gue:

"kalau loe merasa detox hati itu gagal, mungkin caranya aja yang salah. secara biologis, yang namanya hati itu fungsinya untuk menetralisir racun. jadi sebenarnya tanpa perlu detox, hati udah pasti punya cara untuk menetralisir racun... tinggal cari cara untuk ngaktifin fungsi itu"

*kemudian hening....


somehow dia bener sik...
ketika seseorang berani memulai suatu hubungan, mestinya dia siap juga dengan segala konsekuensinya..

jadii.. kalau hatinya kenapa-kenapa...
dia yang harus sigap berusaha merapikan kondisi yang sedang berantakan itu...

gue selalu percaya, bahwa kalau itu emang buat kita, jalannya akan dimudahkan...

dan gue selalu mencoba positif thinking dengan berpikir bahwa apa yang gue miliki / lagi gak boleh gue miliki saat ini, adalah yang terbaik dari Tuhan...

dan gue percaya, one day... yang terbaik PASTI akan datang buat sahabat gue ini.

mungkin salah satu cara detox yang No.246 ini sebutkan adalah ikhlas dulu menerima keadaan.... hanya agar beban di hati bisa lebih ringan dulu sedikit...

........ nobody said it was easy....

PS: dan terimakasih untuk no.246 yang sudah memberikan saya sebuah pelajaran hidup walaupun saya belum kenal kamu :)

Thursday, March 15, 2012

No.245


pertama ketemu orang ini, gue pikir...

"hhhkkkk another city boy spoiled hobi hura-hura doang pasti"


terus gara-gara suatu peristiwa, kita jadi sering ngobrol dan gue terpana dengan kisah dia mengejar karir impiannya di Jakarta...

jadi ceritanya dia lulus SMA di salah satu kota kecil di Jawa Barat.. lalu dia ambil kuliah yang bisa langsung kerja gitu... *padahal dia keterima di universitas negeri terkenal di Indonesia lewat jalur PMDK tapi dia pikir dia mau langsung kerja aja karena mau ngehasilin uang...

dan inilah... kisah jaman masih susahnya dulu...

dia bekerja di sebuah airlines di Jakarta. dengan gaji 900 ribu, dia kos bertiga sama temennya dan jalan kaki ke kantor untuk hemat ongkos. terus kalau dia mau beli makan, dia akan menghitung dulu agar sekali makan, gak lebih dari 5 ribu perak.

di kala itu, setiap sedang jalan ke kantor, dia akan melewati satu kantor yang bergerak di bidang otomotif dan dia suka berpikir gitu di dalam pikirannya: "kayaknya enak ya kerja di kantor ini..."

setelah 9 bulan, dia mencoba melamar ke banyak perusahaan-perusahaan di Jakarta. dimulailah perjuangannya mencari kerjaan baru. yang paling sedih adalah waktu dia jalan kaki dari Kebun Sirih ke Juanda karena udah keabisan ongkos.

terus ada 1 kejadian lagi dimana dia udah usaha ke sebuah kantor yang lumayan jauh, tapi pas sampe sana, dia cuman diinterview 5 menit, dengan alasan: dia hanya lulusan SMA...

*gokil yeeeee Jakarta!

dan setelah semua usaha itu dia lewati, tiba-tiba si kantor otomotif impian menelepon dia untuk interview dan akhirnya dia berhasil kerja disitu.... :')

gue rasa semua orang pasti pernah ngalamin jaman susah kayak gini deh...
dan yang gini-gini ini yang musti terus diinget-inget...
biar jadi orang bisa tetep down to earth setelah sukses..

ada satu cerita paling nempel di otak gue tentang dia...
ketika itu dia baru pindah ke Jakarta dan mau lebaran..
dengan uang seadanya, dia bela-belain ke ITC beli baju lebaran untuk adik-adik dan ortunya...

kadang-kadang kita emang suka kayak gitu ya...
demi orang yang disayang, kita bela-belain banget...
semoga saja.. one day ada yang sayang banget sama anak ini..
dan mau bela-belain dia segitunya :D

*horeeee ujungnya curcol :p

Wednesday, March 14, 2012

No.244


everyday i miss you... :(
but i believe it's just a silly phase am going through...


sebagian dari lirik lagu ini cocok untuk saya:

Good morning silence
good morning to myself
good morning to the pain in the center of my chest

Good morning independence or is it loneliness?
i know i said i wanted this but i have regrets

Good morning optimism
Good morning to my faith
Good morning to the beginning of a brand new day

I know that God's will be done
so i lay down my pain and i'm moving on


i know that God's will be done
So it's a good morning after all

Good Morning by: India Arie.

wishing you a perfect life, there...

No.243


"buat apa sik kita perlu beli gayung segala? kan udah disediain sama yang punya kos?"
"duuuuh... elo! ini buat simpen semua alat2 mandi loe... bisa sekalian loe pake juga..."

"ini benda apa sik? buat apa?"
"ini buat ngeluarin air dari galon... jadi loe ga perlu beli dispenser dan gak ribet angkut-angkut kalau mau masukin air ke teko"

"lagi apa sik?"
"lagi ngurusin dokumen tamu-tamu gue..."
"ooooh..mau bawa tour ya? kemana aja?"
"iyaa... jadi kita mau ke.... blablablabla..."

"jadi... begitu loe nikah, gue juga mau pindah kos ah.."
"lha kenapa?"
"gue gak mau ah tinggal disini kalau gada loe-nya"

"makan pecel ayam depan yuk. gue sih suka sekali loh pecel ayam itu"

"inget ya... kalau di depan pintu kamar ada sendal, berarti dont disturb.. hehehehe"
"eh jangan sendal deh... entar mix signal... gimana kalau anduk aja di gagang pintu"
"halah, ribet... kalau anduknya jatoh gimana? udeeeeh... kalau dipanggil dari luar gak jawab berarti tandanya lagi gak mau diganggu, deal yah.."

"gimana kesehatan loe?"
"udah lumayan kok... berkat doa loe kan..."
"tapii... kankernya ilang kan?"
"iyaaa udah mengecil kok.."

"loe pasti kaget liat gue... gue kurus banget.. badan gue abis banget" *sambil nutupin muka pake kipas...
"duuuuh apaan sik... loe kurus kayak kita pertama kali ketemu dulu di taun 98. udah deh.. tetap ganteng kok... btw maaf ya... gue baru sempat nengokin loe... gilaaa kerjaan gue banyak..."
"iyaaa gpp.. yang penting doanya...."
"jadi gimana sik ceritanya? kan waktu itu udah sembuh..."
"iyaaa.. tiba2 sekarang masalahnya di perut gue...."

BBM:
"makasih ya udah nengokin gue..."
"iyaa maaf ya gue lamaa baru dateng..."
"gpp... muaaaaah"

BBM:
"teman-teman, dia sudah gak ada. yang mau ke rumah duka, kabar-kabaran yah"
"tapiiii... minggu lalu gue liat dia masih semangat, masih bisa ngobrol, gue optimis dia sembuh.."
"ikhlasin yah..."
......nangis ditahan-tahan karena mau pergi ketemu klien....

meeting pertama...

meeting kedua...

cari ojeg, sampe pemakaman, sudah telat.
sudah selesai upacaranya, sedang berdoa orang-orang...
melihat wajah-wajah familier dari tahun 1998, tahun pertama saya berjumpa dia...
teman kuliah...
teman baik saya...
orang ini yang mau ngurusin saya ketika pertama kali pindah ke Jakarta, saya yang gak ngerti apa-apa...
kita jadi housemate selama 2 tahun...

samar-samar pikiran kembali ke tahun 2000... saat itu kita sedang job training di Bali selama 6 bulan...

"let's go to Lomboook.....gila ya kita berdua naik motor loh ke pulau lain... hahahahaha.."

tiba-tiba: DOR!
"yaaah ban motornya pecah.."
"jadiii?"
"ya udah dorong aja cari tukang ban.."

dan dibawah terik matahari, kita berdua pun mendorong-dorong motor...


terimakasih ya loe udah ngajarin gue banyak hal...
kita udah punya banyak kisah seru...
gue sayang sama loe...
gue percaya, loe sudah baik-baik saja... di sana.

:')