Monday, March 31, 2014

No.319

Kadang loe pikir loe sendirian saat menghadapi suatu keadaan baik itu seneng ataupun sulit..

Tapi pas loe liat-liat lagi, sebenarnya ada aja kok yang nemenin loe.. 

:) 

*gue lagi nunggu kereta api. gue bengong sambil mikir betapa bencinya gue sama keadaan gue saat ini. kereta udah lewat 2 kali tapi gue belum pengen naik. gue mikirin kenapa sendiri banget gini saat ngadepin ini semua terus gue nengok kanan-kiri liat muka orang-orang lagi pada bengong juga entah mikirin apa.. Dan gatau kenapa tiba-tiba gue liat ke bawah, kaget gue!

ada kucing lagi nempel-nempel tiduran di kaki gue. dari sekian banyak kaki, dia milih gue..
tiba-tiba hati gue terasa hangat... hangat atau halu berasa ditemenin, entahlah..
yang pasti gue merasa senang.

gue itu penganut paham amsiong pasti berlalu. gue cuman lagi marah sama keadaan tapi gue gakkan lama begini. gue cerita kayak gini pun gue yakin kok loe semua pasti ngerti rasanya marah sama keadaan :-)) 
sekarang tinggal cari jalan keluarnya aja kan, masalah muncul itu pasti ada penyelesaiannya.. 
konon katanya sik begituuu.. 


No.318

Dia bilang: "Yang peduli sama loe itu belum tentu temen baik loe. 
Kalau temen beneran itu sebenarnya gak perlu dimaintain" 

Bagaimana mungkin kalimat se-simple itu  terasa deep, karena gue tersadar bahwa gue itu terlalu bela-belain buat orang lain sampe-sampe gue gak mikirin hidup gue sendiri.. 

:') 

Teman itu memang penting.
Tapiii... 
Ada yang lebih penting, yaitu diri loe sendiri. 
Dan gue melupakan diri gue. 



No.318 ini adalah temen gue yang gue jarang ketemu, yang gak gue maintain (karena gue lebih sibuk sama yang lain), yang gue jarang cariin... Tapi ternyata... dia itu ada buat gue, dia gak sok peduli, kita jauh tapi ketika ketemu semua terasa menyenangkan.... dan akhirnya gue sadar, yang kayak gini nih yang beneran teman baik gue!