Wednesday, November 13, 2013

No.312

obrolan santai bersama dia berujung sebuah ucapan yang membuatku tersadar:

No.312 bilang: 
"Sedih itu kita sendiri yang nentuin kapan mau udahannya"


tuuuuuhhh.. dengerin tuh.
sedih boleh tapi ngapain dilama-lamain? 
Aku pikir masih lebih banyak yang bikin seneng kok di dunia ini daripada yang bikin sedih..


:))


Monday, November 11, 2013

No.311

konon sekarang lagi trend orang-orang olahraga lari.

sementara aku? Aku sibuk lari dari kenyataan, aku takut buat buka mataku dan telan bulat-bulat semua keadaan yang sesungguhnya.. 

Aku selalu lari, lari, lari, lari lagi, pura-pura gak tau, gamau tau, gamau liat. 

Sampai suatu hari teman baikku bilang sama aku: 

Kamu terlalu banyak excused! Jangan suka pake alesan: ini kan destiny gue.
Coba pikir lagi deh: ini destiny loe atau mindset loe?! 


Dan aku diam sejenak, sudah tau jawabannya apa,
tapi aku hanya berani bilang ke dia seperti ini:
jangan galak-galak dong udah jam 12 malam nih.. :( 


*kemudian aku lanjut lari lagi...

emang gak capek lari melulu?

Aku tau kamu cape makanya stop lari dan kabur-kaburan!
itu liat sepatu larinya aja sampe udah jebol.. 



a.k.u.t.a.k.u.t.s.a.m.a.kenyataaaannnnn...

 



Sunday, November 10, 2013

No.310

Sepatu ini milik salah satu pemuda favoritku di Jakarta....

Suatu hari dia nulis begini di twitternya: 

"Cherophobia = Afraid of being too happy because they think something tragic is going to happen soon"


ummmm...
Aku seperti berkaca ketika membaca tulisan ini..

Lalu aku berkaca-kaca.. 
Aku ini kenapa ya? 

No.310, kamu kenapa?
Kita kenapa?
Terlalu sakit yah trus gak ada obatnya?
We'll be fine pasti !! 'coz time heals
:')

Mr.310, if i look at your sad puppy eyes, i always know that you're  a nice boy with a big heart and you always made my day, you're a good person and i believe God will give you a good life... amin.

(kzl basa engrais pas-pas-an mestinya lebih puitis dari ini nulisnya nyahahahahaha)



Monday, October 21, 2013

No.309

I wanna keep him as long as i can.
He's my best friend,
i cannot imagine if he's not around..

So help me God.

Monday, September 23, 2013

No.308

"You need to have self defense!"

"gak bisa loe expect orang lain selalu ngertiin posisi loe!" 

"Ingat! Kita yang mesti kuat pertahanan dirinya" 

si No.308 ini kalau nasehatin suka blak-blak-an. kadang terasa pait tapi gue sadar kok kalau gue emang perlu dikerasin sedikit biar mata hati gue kebuka.

kadangkala gue suka merasa kalau emang benar ada kehidupan di masa lampau, mungkin dia ini adalah abangku.

:')

Self defense, where are you when i need you the most?

Sunday, September 22, 2013

No.307



"Andai gue lahir dari keluarga yang gak broken home, gue pasti gak kayak sekarang. Sungguh gak enak mengais-ngais perhatian dari orang lain karena gak bisa dapetin itu di rumah"

ucap si No.307.

hmmm...
sejujurnya gue suka mikir yang sama bahwa gue itu anaknya kadang suka caper. 

Ibarat kata, gue pengen secure, tau ada yang peduli beneran 'ma gue, fokus 'ma gue, hal-hal yang gak bisa gue dapetin... karena jujur aja, gak ada orang yang bisa total fokus ke gue dari dulu.
gue pikir mungkin ini sudah nasib anak-anak broken home :)) 

salah gue: gue terusin capernya. jadi kadang-kadang gue terlihat rese.
Sifat caper itu yang lagi gue tahan-tahan sekarang.

gue setuju sama No.307. 
GAK ENAK ngais-ngais perhatian dari orang lain.

Makin kesini makin berusaha keras nahan diri. Gue sadar gue itu harus lebih behave
Untungnya, orang yang beneran temen gue biasanya maklum kalau gue lagi kumat..

:)) 

Beruntungnya kalian yang memiliki masa kecil dan keluarga bahagia... gue tidak benci jalan hidup gue, hanya kadang-kadang gue senang menengok ke kebun orang lain, memandang dari kejauhan hal-hal yang gue gak bisa punya.. hanya memandang saja kok karena gue sadar banget kalau nasib orang itu memang beda-beda. 

Monday, September 16, 2013

No.306

this guy definitely one of my fave person in this world

:))

walau dia suka nampilin wajah judes, tapi aslinya dia baik dan perhatian sama temen-temennya..

suatu hari dia sepertinya menyadari gue lagi kalut karena suatu hal..
lalu dia nanya gue kenapa...

sebenarnya gue udah mulai jarang cerita jujur mengenai apa yang lagi gue rasain ke orang-orang.
soalnya gue faktap juga semua cerita gue itu selalu itu-itu melulu sehingga nyata banget ketauan emang salah gue juga gak pernah bisa merubah keadaan...

tapi kemarin gak sanggup lagi. akhirnya gue ceritain semuanya..
dan dia memberikan nasehat ke gue seperti ini:

"elo harus bisa bilang ke diri loe sendiri kalau idup loe itu baik-baik aja"

"jangan dikit-dikit dibikin jadi sedih trus drama. yang ada nanti loe ketagihan, emang gak capek begitu melulu?"

"loe harus bisa bikin nyaman diri loe sendiri"

DANG !! DANG !! mamam tuh mamammmm nasehatnya...



Mau merubah mindset dan habit itu sulit. 
sungguh saya selalu mencoba tapi sering kalah..
saya sadar diri kalau saya itu kurang berusaha.
tapi ini lagi nyobain lagi... gak tau bakalan sukses atau gak..
mudah-mudahan bisa ya.. at least saya bisa buktiin saya itu udah usaha sungguh-sungguh
thunkyu, you Mr.No. 306

Saturday, August 31, 2013

No.305

Di malam Minggu yang cerah ini, saya di kamar menikmati kesendirian, tv yang suaranya di-mute dan radio tiba-tiba memutar 1 lagu favorit saya: End of The Road-nya Boys II Men...

Gara-gara lagu ini, jadi berasa mau nostalgia gitu... Kebetulan banget pas beberapa minggu lalu, saya membaca-baca diary masa SMP dulu. Disitu saya bisa menarik kesimpulan bahwa saya punya beberapa sifat jelek yang sialnya masih nempel sampe sekarang dan sering bikin saya kena masalah...

saat ini saya lagi terapi sifat jelek itu, emang gak bisa saya ubah tapi setidaknya bisa saya tahan biar gak muncul keseringan...
Nah.. Ini cerita berhubungan dengan 1 sifat jelek yaitu: mengorbankan diri sendiri dan tidak berpikir panjang..

Alkisah saya naksir banget sama 1 cowok. Demi dia saya pernah bela-belain gak makan dan jalan kaki lumayan jauh karena uangnya saya pake buat beliin dia kado.

ck ck ck.. 
kacau banget kan... gak mikir kalau saya itu mestinya mikirin diri sendiri dulu, apalagi ini urusannya sama orang yang belum jelas juga perasaannya... main dibela-belain aja orang lain, emangnya dia belain loe?

Tapi.. di balik cerita bodoh, ada yang lucu-lucu juga kok tiba-tiba teringat. Bernostalgia tentang dia bikin saya senyum-senyum sendiri ingat 1 peristiwa...

Kejadiannya ketika dia nulis status di socmed-nya: hatiku hitam...
(saya tau dia lagi sedih karena cewek yang dia incar baru jadian sama orang lain) 

beberapa hari kemudian, saya email dia bertanya: apakabar? masih hitam?

dia jawab: hitam pekat...

*lalu saya berpikir keras ingin bikin anak ini seneng.. gimana yaaa caranya..
Pas banget besokannya dia nelepon ajak jalan, saya pun ke toko beli crayon, maksudnya kado buat dia (soalnya dia suka gambar) 

pas saya kasih, dia ketawa-ketawa gitu trus dia buka kotak crayon-nya..
gak lama dia nanya: lho kok crayon itemnya gak ada? 

Dikotak itu crayon itemnya udah saya ganti pake gulungan kertas..
di kertas itu saya tulis:
"crayon itemnya aku sita yah, biar kamu gak item-item lagi"


dan dia ketawa-ketawa.
misi bikin dia senang berhasil. 
:)) 

tapi tetap, ini pelajaran berharga saya di kehidupan ini:
bahwa ketika sudah usaha, kalau Tuhan bilang gaboleh, ya gakkan dapet sampe kapanpun... 


hehehe.. gak nyangka gara-gara lagi mikirin sifat jelek, jadi inget lagi sama cerita ini.. 
Kalau kamu penasaran kemanakah pria ini sekarang,
jawabannya dia masih jadi teman baik saya kok ;)


Thursday, August 29, 2013

No.304

banyak cerita mengenai si no.304 ini (yang kakinya lagi duduk sila di seberang kaki acu)
tapi jujur aja, bingung juga musti mulai darimana.. 

Mungkin yang paling membekas tentang anak ini adalah sifat dia yang suka menyimpan sendiri semua yang dia rasakan..
Mungkin itu titik paling nyaman buat dia.. atau mungkin dia sudah punya 1 tempat untuk berbagi dan tidak perlu menambah lagi yang lain..

:)) 

Tapi yang pasti, dengan segala macam beban yang dia rasakan saat ini, dia tetap menjadi teman yang menyenangkan, penyemarak suasana dan punya celetukan-celetukan lucu yang nyebelin..

untuk saat ini, segini dulu yang bisa gue ceritain tentang dia.. 
tapi percaya deh... akan banyak sepatu dia muncul di blog ini... 
dia terlalu banyak memberikan inspirasi dan cerita seru ke dalam hidup gue... :)








No.303

ketika cinta berakhir dengan macam-macam persoalan, selalu kupertanyakan satu hal... 

Akukah yang merumitkan keadaan?

*kedua sepatu ini sedang memikirkan rumitnya cinta atau mungkin rumitnya diri mereka sendiri

:)) 

No.302

"I felt lonely and content at the same time.
 I believe that is a rare kind of happiness"

-Stephen King 



Monday, July 1, 2013

No.301

Lama banget yah gue ngilang dari blog ini.. (baru sadar ada sekitar 3 bulan lho)

gue lagi ngalamin yang namanya adaptasi sama tempat tinggal baru..

Ngalamin ngurus listrik sendiri, panggil tukang, dekor ruang tamu, mikirin laundry, sampe adaptasi naik kereta api ke kantor..

semua kesibukan itu bikin gue lupa sama masalah pribadi gue.. mungkin ini distraction paling keren dan paling mahal yang gue pernah alamin :)) 

istilah "nanti juga ada yang baru" itu memang benar adanya.. 

kalini, tempat tinggal baru saya-lah si "baru" itu.. 

dengan segala permasalahan dan kesenangan yang dia timbulkan, gue pun pelan-pelan mulai bisa menerima dia apa adanya.. 

:))

Sekali lagi, ini distraction paling rollercoaster yang pernah saya miliki


PS: helloooo.. am back ;) 



Tuesday, June 25, 2013

No.300

"I see you doing great"

isi message yang dikirimkan olehnya.
saya sempat berpikir, ahh mungkin ini hasil pantauan dia via social media saya.. 

ya tentu saja saya harus keliatan baik-baik saja.
saya ingin membuktikan kepada diri saya sendiri bahwa saya bisa move on dari keadaan.
sekarang saya sudah paham arti move on
Di kamus saya artinya adalah berusaha menekan semua yang sebenarnya saya rasakan dan terus melanjutkan hidup.

Mengenai apakah isi hati saya ini bisa ikutan move on juga, saya sudah sadar bahwa itu bukan perkara mudah.
yang penting saya sudah dan masih berusaha.

Suatu hari nanti pasti keadaan akan berubah dan perasaan saya akan berubah. 
Saya akan menunggu hari itu muncul, entah kapan.. 







Thursday, June 20, 2013

No.299

Saya punya teman baru si No.299 ini.

Itulah saya, sekelebat orang pergi, sekejab pula ada yang datang menghampiri :)) 

dia teman yang baik, menyenangkan dan cukup sabar menghadapi saya.

buat saya dia orang yang lumayan ngerti SOP-nya menghandle seorang Sadie. 

saya pikir masing-masing orang punya SOP-nya sendiri. gimana cara perlakuin dia kalau dia lagi marah, lagi sedih, lagi nyebelin, lagi seneng.. dll. 

dan si No.299 ini.. cukup berhasil walaupun lama kenalnya masih hitungan bulan. 

Foto ini diambil pas dia ajak saya disko tapi saya tolak dengan alasan lagi pake sepatu tanpa hak. 
Lalu dia parkir di sebuah minimarket, buka bagasi mobilnya kemudian bertanya: size sepatu kamu berapa? 

38.

Oke tonite is your lucky nite. 
*sambil mengulurkan sepatu mamanya yang ternyata ada di mobil.

tapi ceritanya belum berenti sampe situ. Baru 30 menit di dalam club saya menyadari sesuatu. 
Salah satu hak sepatunya patah.. 

Aaaarrghhhh!! 

Akhirnya kita berdua ketawa-ketawa sambil jalan lagi ke arah parkiran, sambil mikirin cara benerinnya sepatu ini dan gimana biar gak ketauan mamanya. 
Demi keselamatan bersama, sayapun ganti sepatu lagi...

malam itu saya senang sekali.. 
mudah-mudahan dia juga merasakan hal yang sama :)



No.298

#bahagiaitusederhana

saya pernah ada di masa itu. 
se-simple berjumpa dengan anak ini, dengan rute dan tujuan yang itu-itu saja, ketika makan bareng, menu yang dipilih yang itu-itu melulu dan ketika ada masalah, kasusnya juga selalu yang itu-itu doang.

masa-masa itu sudah gak ada lagi sekarang. mungkin demi kebaikan bersama, keadaan harus berubah.

seandainya dimasa depan nanti ada kisah baru tentang saya dan dia, saya berharap tidak mengacaukan apa yang sudah ada. 

you, take care and have a good life.
I miss us. 




No.297

my two pisces man..

Jangan tanya kenapa mereka spesial.
Karena gak semua perlu ada penjelasannya... itu cuman bisa dirasain di dalam hati dan kadangkala sulit diungkapkan dengan kata-kata...

terlalu banyak orang special di hidup saya... makanya saya bikin blog ini kan :')

Cup.


No.296

#edisianakmanja

Ini cerita kenapa gue itu ngilang lamaa dari blog ini..
ceritanya gue lagi pindah ke apartemen dan sibuk merapikan isinya..
ini salah satu ceritanya:

jadiiiii.. gue pasang vynil di lantai biar keliatan lebih bagus and rapi..

Lalu berhubung harus kerja, brief tukang dan percaya sepenuhnya sama dia untuk belanja.

hari H pemasangan, tukang telat sehingga aku terpaksa ninggalin dia ke kantor tanpa melihat hasil belanjaannya..

lalu pas malam pulang kantor, kaget! haaaa?!! kenapa dia beli vynil yang iniiii..

Menggelosorlah di lantai, kirim foto lantai ke temen dan dia langsung jawab: "kok kayak masuk restoran sunda sik?"

trus mewek deh kecel.. 
Hehehe.. 

Tapi kemudian beberapa teman kasih komentar kalau ini bukan masalah besar dan nanti kalau sudah didekor, pasti akan keliatan bagus..

itulah gue.
Terlalu panik dan mikirin yang engga-engga di awal.
lalu kemudian menyesal belakangan.

sekarang kalau inget lagi hari ini, gue agak menyesal. gue bikin orang harus nenangin gue yang panik, yang mana menurut gue itu "gak banget deeehhh"


gue rasa gue perlu mengeluarkan tekad baru bahwa gue harus percaya kalau everything happens for a reason, termasuk mengapa lantai kamar gue jadi begini, mengapa gue ditinggal pergi, mengapa orang lain ngomong jahat ke gue, haduuuuhh ujungnya curcol.. :))


intinya: segala sesuatu itu pasti ada maksudnya... nikmati saja pahit manisnya  suatu hari nanti pasti akan menjadi cerita yang layak dikenang sambil ketawa-ketawa ;) 




No.295

Pemilik sepatu ini adalah teman yang baik.. Dia menyenangkan..
Dia juga sabar menghadapi gue..
Gue yang suka cari gara-gara ini..
Gue yang gak tau caranya ngubah beberapa sifat gesrek gue..

Sampai suatu hari,
Omongan gue udah sampe tahap keterlaluan.. Dan diapun pergi dari idup gue..
Dia bilang dia gamau ngomong sama gue lagi.. :(
Dia males sama gue.

Kemudian gue sedih..
Tapi gak kuasa merubah keadaan..

Kadang gue harus terima kenyataan kali ya ada beberapa sifat jelek gue yang akhirnya bikin orang pergi..

Wednesday, March 13, 2013

No.294

"Lagi deket sama si No.294 ini yah?"

*tiba-tiba suatu malam seseorang menanyakan hal itu pada saya

"Enggak kok..."

"Masa? Kok beberapa kali keliatan bareng-bareng melulu?"

*menghela nafas sejenak, saya berpikir, jawab apa lagi ya? Tiba-tiba tergerak ingin mengatakan yang sejujurnya..


"Ibarat hati saya itu kertas putih diwarnai hitam pake crayon, No.294 ini datang menbawa crayon putih. Dia coba timpa si warna hitam itu sehingga warnanya agak sedikit berubah menjadi abu-abu..
Warnanya gakkan berubah jadi merah, biru, kuning atau hijau juga.. Dia akan tetap abu-abu. Tapi untuk saya, abu-abu sudah cukup untuk saat ini"


Rupanya sang penanya belum puas..

"Gue bisa gak ikutan warnain hati loe?"
"Mmm.. gak bisa. kayaknya cuman berlaku buat orang ini deh.."
"I could be light grey, satu warna dibawah abu-abu..." (sambil senyum memikat banget duuuuh yah!!)
Lalu saya speechless.
Melihat saya terdiam, dia bertanya lagi:
"Can i make you red blue yellow or green?"

"Ummmm...no"

*dan kami berdua tersenyum satu sama lain, menyadari bahwa jawaban saya sudah menjelaskan segalanya.


saya menatap langit-langit, andai bisa ingin saat itu juga langsung teriak:

Hey dewa logika!!
See?! Am doing my homework here.. !!

Hhhhhhfffft.




Monday, March 11, 2013

No.293


Temanku adalah pemberi nasehat terbaik.
lalu aku mencoba menuruti semua ucapan mereka.
karena aku tau, mereka manusia logika, aku manusia hopelessly romantic.
aku butuh logika.
sayangnya aku Agnes Monica (Takada Logika) --- gak lucu yah? hehehe..

hari demi hari aku jalani, dengan semua logika yang aku jadikan dewa.
aku sembah dia, aku jadikan dia pedoman hidupku.

tapi kenapa sedih itu tidak kunjung hilang.
kenapa semua yang aku pikirkan beda rasanya dengan semua ajaran dari dia yang aku sembah?

lalu pada suatu hari, hal yang aku hindari terjadi. 
dia yang menjadi sumber kesedihanku, minta bertemu.
berbekal dewa baruku, aku menuruti ajakannya.
sepanjang malam itu, aku bertingkah sesuai standard prosedur manusia-manusia logis.
sang dewa tersenyum penuh bangga melihat kemajuan anak didiknya...

mendekati ujung perjumpaan, hatiku berontak. dewa aku berperang melawan sifat dasarku.
peperangan batin itu akhirnya dimenangkan oleh diriku yang sesungguhnya.

dan terjadilah semua yang tabu itu...
aku katakan semua yang aku pikir perlu aku katakan.
karena aku ingin lega.
karena aku ingin setelah ini berakhir, keadaan tetap baik-baik saja.
karena aku ingin A B C dan aku ingin dia tahu semua itu. 

di akhir kata, aku bilang padanya:
"sebenarnya aku tidak suka harus bicara seperti ini sama kamu. ini adalah sesuatu yang di luar logika orang-orang, sesuatu yang salah di mata banyak orang. aku ingin bisa seperti mereka tapi ternyata aku gak bisa bohong dan aku hanya ingin kamu tau apa yang aku rasakan sesungguhnya"

setelah itu, hanya lega yang tersisa.
aku plong. walau dewaku mendelik marah dari pojok sana..

aku yang menjalani ini semua ternyata punya cara sendiri menuju ke arah yang lebih baik itu.
caraku mungkin berbeda, sesuatu yang kurang bisa dibanggakan untuk orang seusiaku.
tapi aku pikir, yang penting hasilnya nanti sesuai harapan. 
karena aku percaya kalau kita mau berusaha, pasti nanti ada jalannya. 

setelah dewa baruku reda dari amarahnya, sambil memberanikan diri, perlahan aku berkata padanya:
"peristiwa ini bikin aku sadar, aku itu rupanya harus ikhlas menerima diriku apa adanya. itu saja dulu.
aku harus sadar dulu bahwa kalau memang tidak bisa berubah, at least aku harus bisa mengendalikan diriku. jujur saja, untuk bisa mengikhlaskan ini sangatlah sulit. dam saat ini aku sedang berjuang untuk bisa menekan sifat itu sekuat tenaga dan mengontrol diriku..."

dewa baruku, dia hanya terdiam.
aku tidak paham apakah dia bisa menerima penjelasanku...
atau dia kecewa padaku...
hanya saja ini yang aku inginkan saat ini...
ini yang terbaik..
ini yang melegakan.


am good now..
:))




No.292


seorang teman saya berkata dengan lantang:  
"loe belum hidup kalau belum gesrek karena cinta!!"

:)) 

saat itu kita sedang membahas kisah dua orang pemilik sepatu ini, 
mereka adalah Pat and Tiff dari film Silver Linings Playbook.

Pat dan Tiff adalah contoh dua manusia gesrek, hancur lebur karena cinta, sesuatu yang saya yakin pernah dialami semua orang tapi tiap orang beda-beda juga cara menyikapinya.

ini mungkin kisah fiksi belaka. 
tapi somehow saya bisa merasakan getir pahit gak enaknya jadi Tiff.
buat orang lain, mungkin masalah yang kita hadapi itu sepele. 
sesuatu yang bisa diikhlaskan dengan segera. 

tapi orang suka lupa. manusia itu beda-beda. 
dan orang suka cepat menghakimi orang lain, hanya karena dia gesrek, 
buat orang lain dia drama atau payah.
hanya karena cara dia menyelesaikan masalah, berbeda dari orang kebanyakan.

untungnya saya dikelilingi banyak orang-orang gesrek.
melihat mereka dan permasalahannya masing-masing,
seperti ngasih tau saya bahwa masih banyak hal lain yang lebih penting dipikirin. 
bersama mereka, saya belajar jadi orang yang lebih kuat,

dipikir-pikir, yang kacau itu karena saya lebih peduli sama gesreknya diri ini,
saya sampai lupa kalau saya itu masih punya SAYA,
yang harus diurusin dan dijaga baik-baik.



“life is random and fucked-up and arbitrary, 
until you find someone who can make sense of it all for you"  
(SLP)

Friday, March 1, 2013

No.291

Selamat datang bulan Maret 2013

Usia saya akan memasuki 33 tahun di bulan ini..

Dengan permasalahan hidup seperti anak umur 20 tahun :p

Saya rasa semua terjadi karena ada maksudnya..

Tahun ini akan saya jalani dengan berbeda.

Sudah saatnya jalan hidup ini saya rubah.

Saya tau, jalannya pasti ada banyak lika-likunya. Tapi saya mau coba tempuh sekuat tenaga semampu saya..


"Manusia itu kalau lagi sedih biasanya malahan lebih kuat. Sekarang saya baru sadar kenapa Tuhan nyiptain sedih buat kita"

:)

Tuesday, February 26, 2013

No.290

saya pikir semua sudah tau istilah yang mengatakan bahwa hal kecil di mata kita, bisa jadi penting di mata orang lain...

sebagai contoh: kemarin saya menerima ucapan:
happy valentine. 
saya tersenyum membacanya dan saya balas dia seperti ini:
terimakasih ya, cuman kamu yang ngucapin lho...

buat dia, mungkin itu semacam remah-remah kue, sesuatu yang dia ucapkan ke banyak orang..
buat saya, ucapan itu semacam kue ulang tahun :')

kemudian, pada suatu masa di kehidupan saya, dimana saya sedang merasa kesepian, saya bagaikan tersengat listrik dengan perhatian-perhatian kecil yang muncul dari seseorang.
kehadiran dia mungkin kalau diistilahin udah bukan kue ulang tahun lagi tapi semua kue dari satu toko kue Harvest :p

saya tau, saya salah karena saya tidak "built a wall" dengan benar sehingga pertahanan saya runtuh...
saya juga tidak bisa berpikir jernih, apakah ini kemudian menjadi perasaan suka ataukah hanya mixfeeling belaka?
saya pikir ini hanya karena saya kesepian lalu semua yang main-main ini saya anggap nyata...

kalau saya bisa putar balik waktu, saya ingin memanggil semua kontraktor terkenal di Indonesia, saya ingin mereka bangun dinding dengan kokoh dan terjamin tidak akan runtuh.. dinding yang mengelilingi saya dan perasaan saya.

saya tidak bisa jauh dari orang ini.
sesederhana saya menemukan kesenangan setiap bersama dia.

sebenarnya saya sudah mulai yakin bahwa ini cuman mixfeeling. 
tapi semua sudah terlambat.
waktu tidak bisa diputar.
saya tidak punya kontraktor.
dan dinding sudah runtuh

mungkin dia tidak ingin bertemu saya lagi.
ini teori sok tahu saya.
mungkin dia gak sanggup melihat mata sedih saya, hasil karyanya yang tidak pernah dia sengaja tapi sudah terjadi
atau mungkin sesederhana dia ilfil sama saya dan expired-lah saya kini...

ibarat kue, ini sudah bukan remah-remah lagi..
ini kardus kue ulang tahun, ada beleberan bekas coklat,
dan saya tidak sanggup buang kardusnya...
mungkin belum sanggup saat ini..

dan bila ini semua sebenarnya adalah perasaan suka,
saya pikir saya harus ikhlas menerima kenyataan bahwa saya ditolak.

Tuesday, February 12, 2013

No.289



laki-laki...

sampai kapanpun saya tidak akan bisa mengerti mereka...

sampai kapanpun saya tidak pernah berani berpikir saya bisa menaklukan mereka..

mereka membuat saya takut untuk merencanakan masa depan..

mereka membuat saya selalu berpikir untuk pergi jauh saja ke tempat dimana orang dengan kehidupan tidak normal dianggap wajar...

laki-laki...

sampai kapanpun saya benci harus mengeluarkan airmata di depan mereka...

mereka yang bersimpati terhadap airmata saya, walau mereka juga yang membuat airmata itu tumpah...


airmata.

dia muncul.
karena sedih.
karena kesal.
karena lelah.
karena merasa semua ini tidak adil.


keadilan.

kapan sih ada yang adil di dunia ini?
gak ada dan gakkan pernah ada. 


andai saya gak pernah ada, 
airmata itu tidak akan muncul
dan laki-laki.. mereka tidak perlu ingat saya sebagai bagian dari kisah hidupnya... 

laki-laki, 
kalian membuat saya takut...
semoga hanya untuk sementara.
 andaikan ini untuk selamanya,
berarti hanya sampai disini perjalanan saya bersama kalian...


"You don't have to be bad guy to depress somebody. 
You can be a good guy and do it" 
The Catcher in the Rye




Thursday, February 7, 2013

No.288

"gue selalu merasa, gue itu gak panjang umurnya.. makanya gue pengen nikah muda dan cepet punya anak"

*suatu sore yang cerah, No.288 berkata demikian. Saya terperanjat.

"Kok loe gak sedih sik sadar loe ga panjang umur? Gue aja sedih lho ngebayanginnya.."

dia senyum simpul dan menjawab: "gue gpp kok. gue ikhlas sama apa yang udah digarisin Tuhan.. Emang yah yang namanya ikhlas itu sulit tapi makin kesini makin banyak belajar..."

Lalu dia bercerita ketika bandnya main di sebuah event lalu dilemparin kaleng minuman sama penonton... di moment itu dia tetap bisa senyum dan ketawa sambil berpikir: gue harus ikhlas nih band gue dicemooh di acara ini. Ini bagian dari resiko pekerjaan gue.

Sore itu saya diberikan pelajaran hidup baru, melalui teman saya ini, mendengarkan ceritanya lalu menyadari ada hikmah yang bisa saya petik. Kisah senang, sedih, lucu, ini semua bisa jadi bahan renungan, bahan pikiran.

Karena kita gak kunjung muda, kita makin tua, makin dewasa, kita bukan lagi hanya memikirkan hura-hura belaka, kita memikirkan masa depan kita, menyelamatkan diri kita, berusaha menjadi manusia yang lebih baik, setiap harinya.


Terimakasih sudah berbagi cerita, No.288.

Tak pernah saya menduga akan mengalami sore serius bersamamu, ketika membicarakan kehidupan terasa seringan membahas konser, ketika obrolan ringan itu lalu menjadi penuh makna..

"Ikhlas"
Kata yang sederhana.
Pelaksanaannya... Sulit.
Tapi saya mau belajar.





No.287

am in love with their friendship...

Charlie. Sam. Patrick.

masing-masing punya masalah. 
satu sama lain saling menguatkan. 
satu tak berdaya, yang satu berusaha tegar
yang tegar ternyata lemah,
yang terkesan paling gak peduli, kemudian menenangkan..

coba lihat sekitar kamu, gak usah jauh-jauh, pasti kamu punya Charlie, Sam dan Patrick versi hidupmu..
kalau sudah ada mereka, jangan dilepas. 
 nikmati selagi bisa, sebelum waktu, jarak, kehadiran orang baru, memisahkan kalian... :)

"this moment will just be another story someday" 

"please believe that things are good with me, and even when they're not, they will be soon enough"

"i am both happy and sad at the same time and i'm still trying to figure out how that could be"

(The Perks of Being a Wallflower) 

 

 

Wednesday, February 6, 2013

No.286

"najis"


suatu hari ada yang bilang kata ini saat mengomentari gue...

sebenarnya gue ingin bertanya: gue salah apa ya sama loe? perasaan terakhir ketemu baik-baik aja?

tapi setelah dipikir-pikir lagi, gue gak butuh jawaban dari pertanyaan itu..


yang gue butuhkan adalah: introspeksi diri sendiri... gue manusia biasa, tidak luput dari kesalahan...


btw guys, beneran deh mau kasih tau aja... kalau kesel sama gue, ngomong...
jangan gini caranya....
kita kan udah gede.

Tuesday, February 5, 2013

No.285

kalau diingat-ingat, saya membuat blog ini awalnya karena jatuh cinta setengah mati terhadap sepatu no.10. saya ingin mencurahkan semua yang saya rasakan terhadap dia dalam bentuk tulisan, secara #nomention, dan lahirlah mykindofperson.

sampai hari ini, dia masih menjadi teman baik saya.
tidak sedekat dulu. tapi kehadirannya selalu ada meramaikan hari-hari saya.

lalu cerita ini berpindah menuju masa kini, dimana pada suatu malam, saya nonton konser Yeah Yeah Yeahs bersama No.285.
ketika lagu Maps berkumandang, saya ikut bernyanyi keras saat Karen O melengkingkan kalimat yang saya yakin banget ngena ke semua orang...

"wait... they don't love you like i love you..."

tiba-tiba No.285 bertanya: buat siapa siiii liriknya kok  nyanyinya segitunya bangeeet....

saya lirik dia... lalu pikiran saya melayang ke beberapa tahun yang lalu, ketika ada seorang pria yang mengisi hari-hari saya...yang membuat saya merasakan kalimat itu... suatu masa dimana saya merasa disia-siakan oleh seseorang.

saya pikir, demikianlah hidup saya. semua orang pada akhirnya datang dan pergi... tapi orang-orang ini... sampai saat ini tetap menjadi teman baik saya..
akhirnya saya berkesimpulan bahwa mereka memang ditakdirkan menemani saya, dengan porsinya yang hanya sebagai teman.

dan perasaan adalah sesuatu yang bisa berubah, bisa hilang, bisa digantikan orang lain.
perasaan saya dulu menjadi tidak penting... yang penting adalah kenyataan hubungan saya dengan mereka tetap baik-baik saja...

di ujung lagu ini... ketika semua orang sedang berusaha ikhlas bahwa sebentar lagi konser YYYs-nya akan berakhir, saya lirik No.285 ini...

dan tiba-tiba hati saya menjadi hangat...


*saya tahu diapun menyanyikan lirik lagu ini untuk orang lain tapi sekali lagi harus saya tekankan...
  dia ada saja, sudah cukup. untuk saat ini... 


Monday, February 4, 2013

No.284

Sedikit cerita saja.

Some people called me "alay"

Saya gak keberatan. Saya memang bukan orang keren.

Suatu hari saya duduk satu meja dengan teman-teman saya yang kebetulan anak-anak hits di JKT.

Bagaimana saya mendefinisikan anak-anak hits?
Biasanya mereka pekerja seni/kantoran yang pekerjaannya gak jauh dari dunia kreatif, tampilan keren, punya karya, punya crowd, muncul di acara yang dibikin sesama orang hits sebagai undangan.

Di meja itu dibahaslah mengenai ke-alay-an saya.

Setelah ketawa-ketawa, saya pun akhirnya gak tahan untuk ngomong:

"Gue mungkin alay. Tapi coba gue tanya sama kalian, alay mana yang bisa duduk satu meja sama kalian yg hits ini? Kayaknya sik cuman gue yah.. Kalau udah kayak gini, siapa yang paling keren?"

*biar alay harus tetap jumawa hahaha...

Mau jelasin aja sik kalau gue main sama orang itu alasan pertamanya karena dia beneran baik sama gue, alasan kedua bisa jadi karena ada sentimental reason dan yang pasti karena orangnya menyenangkan... siapapun itu dia, dengan jenis pekerjaan atau latar belakang apapun...
 
Intinya sik... Gue gakkan main sama orang yang gue gak nyaman.


so... Do the math. 

kadang gue tau sik kalau gue suka diomongin sama temen gue sendiri... biasanya diketawain karena gue berteman dengan orang yang mungkin buat mereka kurang oke atau karena kelakuan gue yang gak sesuai standar mereka...
tapi gue berusaha tidak terlalu peduli karena orang bebas berpendapat mengenai orang lain...



Terimakasih untuk semua orang-orang baik yang menjadi teman saya. Terimakasih atas pengertiannya dan atas kebesaran hati kalian yang mau menerima saya apa adanya.