Friday, August 29, 2014

No.327


Ada satu pelajaran penting yang mestinya gue inget-inget terus sepanjang masa.

Jangan. Pernah. Berharap. Terhadap. Suatu. Hal...
atau loe akan menyesal kemudian. 

Gue akuin gue orangnya suka larut sama keadaan. Ada suatu masa di hidup gue dimana gue secara tiba-tiba memiliki seorang kenalan baru. Awalnya gue pikir dia hanya akan jadi teman selewatan aja sampe kemudian lama-lama gue mikir, kok gue makin sering ketemu dia ya?

Gue ngaku deh... gue tuh jadi attached sama dia. Ya bayangin aja kalau loe tiap pagi bangun tidur udah whatsapp-an, lalu sore atau malam ketemu, becandanya nyambung, ngobrol serius bisa, obrolan nyampah pun bisa sampe ngakak-ngakak hanya kita berdua yang ngerti, dengan gue yang terlahir bokasa alias bogoh ka sasaha ini (bahasa Sunda artinya suka ke semua orang)... Yaaaaa... lama-lama gue pun naksir dia.

Suatu sore, gue dapet kabar kalau Sigur Ros mau konser di Singapore. Awal tau Sigur Ros itu kayaknya karena anak-anak kantor gue sempat demam Hoppipolla dan gue sempat sukaaa banget sama satu lagunya yang soundtrack film Vanilla Sky. Bahkan gue udah terbiasa (atau membiasakan diri hehehe) dengerin lagunya yang berjudul Svefn-g-englar kalau gue lagi sedih. Biasanya gue suka naik Trans Jakarta bolak-balik, ngelamun ngeliat ke luar jendela sambil dengerin lagu itu. 

Melihat hampir semua temen-temen gue berangkat, makin semangatlah gue untuk nonton konsernya. Gue inget banget sore itu gue langsung buka website Airasia buat cari tiket. Dan hati gue nambah berbunga-bunga ketika dia bilang mau ikut ke Singapore sama gue. 

Di otak guepun, muncul banyak banget visual kita berdua lagi makan eskrim satu dolar, lagi seru di konser, jalan-jalan pake MRT, muterin Orchard dari ujung ke ujung.... 

Disinilah mestinya gue sadar kalau gue udah bikin satu kesalahan yang fatal. 
Gue membangun harapan. 

Dan universe tuh kayaknya udah berusaha ngingetin juga ketika ada sahabat gue yang kebetulan kenal dia, suatu hari nelepon gue. Inti pembicaraannya adalah dia bilang mestinya gue gak pergi sama anak ini. Karena dia khawatir gue akan kecewa pas sampe Jakarta. Saat itu gue dengan keras kepalanya bilang kalau gue bisa jaga diri dan gakkan bete sama apapun. Sahabat gue cuman bisa diem aja tapi dari matanya gue tau dia gak percaya sama semua ucapan gue. 

Hari H berangkat ke Singapore, subuh-subuh kita udah sampe di terminal 3. Gue liat dia udah nungguin gue di depan terminal, kita check in di counter Air Asia terus nunggu boarding. Kita sempat bahas mengenai omongan dari sahabat gue dan dia menyakinkan gue bahwa perjalanan ini akan menyenangkan dan gakkan ada hal-hal nyebelin yang terjadi. Dia bahkan bilang kalau selama di Singapore nanti dia bakalan bareng-bareng terus sama gue. 

Bisa dibilang hari itu adalah one of the best day in my life... yang kejadiannya persis kayak yang gue pikirin di otak gue. 

Besoknya hari Sigur Ros pun tiba. Kita pergi rame-rame menuju Fort Canning. Sepanjang jalan, semua temen-temen gue mukanya sumringah semua, jangan dilawan deh bahagianya kita saat itu hahahaha... 

Selesai konser, kita berdua pulang ke hostel. Berhubung hujan, sampe ruang tamu hostel, gue sibuk bersihin kaki gue pake tissue. Tiba-tiba dia bilang gini: "gue jalan-jalan yaaa..."

Gue pikir, dia bercanda soalnya kan diluar sana lagi ujan. Setelah kaki gue bersih, gue celingak celinguk nyari dia terus gue kaget dong pas sadar dia beneran ninggalin gue sendirian disitu! 

Gue telepon gak diangkat, gue whatsapp, gue sms, gak digubris.

Gue ditinggalin Sendirian.

Dia gak salah sik... Mungkin dia pengen jalan-jalan sendiri...

Tapiii... Kan dia bisa bilang ke gue duluuuu dong... Kenapa pergi begitu ajaaaa... :((


Besokannya, pas kita ketemu di ruang tamu hostel, gue yang berusaha tenang dan gak ngamuk, gagal nahan diri. Gue pun marah sampe nangis depan dia. Kita berantem sepanjang Chinatown, baikan sebentar, di Orchard kita berantem lagi sampe puncaknya dia nonjok tembok dan gue pun tau gue udah keterlaluan. 

Akhirnya gue bilang: “pesawat kita masih nanti malem, gue gamau buang-buang liburan ini dengan berantem. Kita bahasnya nanti aja deh di Jakarta”

Sayangnya nasi sudah jadi bubur. Sampe Jakarta, kita berusaha bikin hubungan kita sebaik dulu, tapi keadaan berubah banyak sejak saat itu. 

Sampe sekarang gue suka mikir kalau gue itu memang harus pergi dulu naik pesawat ke luar negeri untuk menyadari kesalahan diri sendiri. 

Walaupun ini pengalaman yang gak enak, tapi kejadian ini merubah diri gue... 
Gue belajar untuk gak lagi-lagi membangun harapan tinggi terhadap orang lain. 

Dan sejak saat itu pula, gue gak terlalu suka lagi dengerin lagu-lagunya Sigur Ros. 



Monday, June 30, 2014

No.326



pemilihan presiden tahun ini heboh. terutama di masyarakat kelas menengah yang tersentuh sosial media.

cukup mengharukan melihat teman-teman saya punya perhatian besar terhadap nasib bangsa ini.

sedikit menyedihkan ketika ada beberapa teman yang tak kuasa menahan gejolak dalam dirinya  sampai akhirnya terjadi permusuhan dengan teman sendiri karena perbedaan keyakinan.

gue pribadi, gue suka semangat yang timbul tapi gue gak suka nyinyir dan benci-bencian yang muncul.



Ini sepatu sahabat gue. Sepertinya kita berdua cukup sepaham dalam hal ini. Liat aja tulisan di dalam kotak putih yang dia kirim ke grup whatsapp... cukup mewakili isi kepala gue



:)) 

Sunday, June 29, 2014

No.325

"gue gakkan pernah menyesali perasaan gue untuk loe"


"kalau bisa jangan pergi dari orangnya, tapi ubah fokus pikiran gue ini..."





tertanda,
gue, yang dikhawatirkan oleh banyak orang.. gue yang tau maunya gue apa tapi juga gue yang tau itu gakkan pernah dikabulin Tuhan... 


:) 

Monday, April 21, 2014

No.324

Rupanya Maret dan April 2014 ini menjadi bulan dimana gue kehilangan banyak hal.

Gue kehilangan teman yang mungkin kecewa sama sikap gue.

Gue kehilangan kepercayaan terhadap manusia yang paling gue sayang.

Gue kehilangan orang gara-gara attitude gue.

Gue kehilangan hampir semua yang pernah atau selalu bikin gue bahagia.



am just a human...


And for everything i did that makes you uncomfortable, am sorry...

Saturday, April 5, 2014

No.323


setiap gue ada keluhan dan gue cerita sama si No.323 ini, jawaban yang dia kasih selaluuuuu dari sisi positifnya...

sampe-sampe suatu hari gue pernah marah ke dia, gue bilang gini:

"bisa gak sik berenti kasih jawaban positif ke gue???! gue lagi merasa miserable tauuu jadi loe berenti deh jawab-jawab positif begitu!"

gue sik jujur aja ya... gue gak paham darimana energi positif itu bisa selalu muncul di dalam dirinya.. bagaimana mungkin dia bisa nemuin banyak angle bagus di kejadian jelek...

tapi mungkin ini kali ya maksudnya istilah manusia itu lahir dibikin beda-beda.
bisa jadi mereka dipertemukan untuk melengkapi keadaan, ngajarin suatu hal atau sesederhana mereka ada untuk nyenengin orang lain...


dan loe mau tau apa jawaban dia pas gue marah kayak gitu?
dia jawab gini: hahahahahahahaahahahaha...

(tetep positif loh tanggepannya... gak marah balik, dih mestinya kan gue udah ditoyor gak sik?!)
'___'


sebenarnya anak manja ini ngerti angle positif dari kejadian jelek yang nimpa dia..
tapi dia cuman lagi caper atau mungkin lagi capek aja sama keadaan...


dan menurut gue, si manja ini sangat sangat beruntung, memiliki No.323 di dalam hidupnya.




OOT: gue udah bikin @my_kind_of_person di Instagram... mampir yah. thunkyuuuu

No.322


"menurut gue yah... loe tuh menarik. tapi loe tuh rendah diri...dan itu bikin loe gak menarik.. "

"pertama kali gue ketemu loe, gue pikir anak ini happy terus yah kayaknya..."

"gue percaya kalau loe itu orang baik.. tapiii.. salahnya ya.. loe terlalu 'ada' buat orang lain. menurut gue, orang baik itu gak harus baik ke semua orang..."

Gue itu kenal si No.322 ini udah lama sebenarnya... tapi kalau ngobrol itu kayaknya jarang-jarang... kemarin ini sempat ketemu, tumben gue cerita banyak depan dia (sesuatu yang gue gak pernah lakuin sebelum ini) laluuu... dia pun tumben nyerocos banyak ke gue...

Gue ditampar sama ucapan-ucapan dia. 
dan gue sadar kok, emang udah waktunya gue ditampar kayak gini..
Atau mungkin udah banyak yang nampar gue sebenarnya... 
Tapi gue bebal.. 
Makanya setiap ada kesempatan, gue diketemuin sama orang-orang seperti dia..



Thursday, April 3, 2014

No.321

Film ini bercerita tentang seorang pria kesepian yang kemudian jatuh cinta dengan sesuatu yang tidak nyata...

absurd. 
romantis, dengan caranya sendiri.
gloomy.
bikin mikir. 



ada dua dialog favorit gue dari film ini:

"the past is just a story we tell ourselves"

"i think anybody who falls in love is a freak. it's kind of like a form of socially acceptable insanity.."



so... am a freak, i guess.. :(