Wednesday, February 17, 2010

No.80




Mereka berdua ketemu di sebuah tempat les broadcast di Bandung.
Dari mulai temenan awkward karena cuman ketemu di tempat les sampe akhirnya jadi sahabat akrab. Dari mulai gak ngaku kisah hidup masing-masing sampe akhirnya semua detail diceritain dengan jelas.

Mereka berdua udah temenan hampir 5 taun.
Udah banyak cerita seru yang mereka alamin bareng-bareng.
Walau jarang ketemu, sekalinya ketemu, semua hal bisa diceritain sampe tuntas.
Gak ada jaim-jaiman dan gak ada rahasia.

Ini hal terseru yang pernah sepatu merah alami bersama sepatu coklat:
Suatu hari sepatu coklat berantem sama orang rumahnya di Jakarta. Dia pun kabur ke Bandung dengan membawa tas dan kantong plastik putih berisi baju. Lalu sepatu merah sama sepatu no.50 jemput dia di terminal bis di tengah malam buta. Akhirnya sepatu coklat tinggal di rumah sepatu no.50.

Beberapa bulan kemudian, sepatu coklat udah punya kerjaan di Bandung. Dengan memberanikan diri, dia datang ke acara pesta keluarganya di Bandar Jakarta. Saat itu yang berangkat sepatu merah, sepatu coklat, sepatu no.50 dan 1 orang teman.
Sampe Bandar Jakarta, sepatu coklat dengan cool-nya turun dari mobil, ketemu keluarga, bersikap seolah-olah gak ada apa-apa... Keluarganya seneng banget dia dateng ke JKT, adik-adiknya semua melukin dia, mamanya juga hepi banget.

Tibalah saatnya pulang, semua pamitan, adik-adiknya mulai nangis, gak tahan ditinggal kakaknya. Mamanya juga akhirnya nangis. Sepatu coklat dengan wajah tegar bilang, "jangan pada nangis dong.... kakak kan kerja di Bandung. nanti kakak sering2 main ke JKT yaaa.."

Pulanglah kita semua dari Bandar Jakarta. Dadah2an sama keluarganya dia. Sepatu coklat ketawa-ketawa dan senyum lebar.
Begitu mobil belok keluar dari Bandar Jakarta, barulah sepatu coklat nangis tersedu-sedu. Nangis banget!

Asliiii itu sedih banget! Dia gak suka kali mesti tinggal sendirian, luntang-lantung di Bandung tapi dia mau buktiin ke ortunya kalo dia bisa survive dan kerja. Dia gak suka ninggalin adik-adiknya tapi dia berusaha tegar biar adiknya gak sedih terus.

Dari sepatu coklat, gue belajar bahwa ketika loe tertimpa masalah, jangan pernah loe ngeliatin muka sedih, murung, galau, mengasihani diri loe sendiri di depan banyak orang.... Loe boleh seperti itu tapi hanya ke beberapa orang yang loe percaya aja... Karena masalah di hidup ini pasti ada terus. Kalo loe terlalu lembek, loe juga yang susah...

No comments:

Post a Comment