Monday, February 6, 2012

No.238


dulu, kalau ketemu anak ini... gue pasti diem aja..

abis gue takut. gue pikir ni orang canggih amat... tampak edisi basa engrais-engrais-an kalau ngobrol. trus anaknya "cold" bikin jiper..

tapi gak tau ya... tiba-tiba kondisi membuat gue sering ketemu dia.
lalu dari satu obrolan menuju obrolan lainnya.. gue merasa lama-lama dia bisa memahami gue.... seperti gue akhirnya bisa mengerti sedikit-sedikit tentang dia...

kemudian muncul satu kejadian yang cukup nampar gue sik..

dia yang biasanya pendiem dan gak banyak cingcong, suatu malam jadi bawel banget... dan menggoda-goda gue yang kebetulan malem itu ketemu sama seorang pria.

Dia: udeeehhh sikat aja...

Gue: engga ah...

Dia: kenapa?

Gue: itu cuman summer fling. ketika ketemu di JKT, beda... lagian... mmm gak deh.

Dia: udeeeh... kenapa lagi sih?

Gue: agamanya juga beda... gak bisa gue.

Dia: halah! kayak buat loe agama itu penting aja!

Gue: penting!! *dengan nada bersungguh-sungguh

Dia: masa?! ga percaya gue. selama ini gak pernah gue liat loe sholat.

#DOR

gue speechless
dan dia ketawa-ketawa liat tampang gue.
iyeee... iyeee gue ke-gap!

memang bicara lebih mudah daripada berbuat. padahal... yang dihitung adalah yang diperbuat... kata-kata saja memang tidak pernah cukup.

*saya adore terhadap cara Tuhan memperingatkan saya untuk lebih mengingat-Nya melalui percakapan-percakapan casual seperti ini.

No comments:

Post a Comment