Monday, January 4, 2010

No.50


Kita kenalan di Potluck lalu dia anterin gue pulang ke rumah dan dengan sombongnya komentar: "aduh, rumah loe bau kucing ya?"
Tapi besoknya kita ketemu lagi di pinggir jalan,
di sebuah halte bis karena kita mau naik Damri ke kampus.
Saat itulah, kita baru saling ngobrol....
Gak butuh waktu lama, kita jadi temen akrab.

Kayaknya hanya anak ini yang bisa membuat hidup gue beres.
Gue jadi rajin sholat. Percaya gak, kalau subuh gue males bangun, gue diseret dia ke kamar mandi untuk wudhu (waktu itu gue lagi sering2nya nginep di rumah dia karena gue kesepian tinggal sendirian di Dago dan nyokapnya baik banget nawarin gue bobo di rumah dia)
Di keluarga dia, rasanya gue sudah menjadi bagian dari anak papa mamanya...

Tapi gue harus keilangan dia hanya gara-gara gue terlalu sayang sama dia sampe gue jadi posesif. Dia marah sama gue. Kitapun jadi jauh.... Beberapa bulan kemudian, kita baikan. Tapi keadaan udah berubah... Dia udah main sama temen2 nya yang lain, demikian juga gue....


Kalau gue ingat-ingat kembali ke masa lalu,
kebodohan gue itu sangat DRAMA dan gak penting banget!
Tapi kebodohan gue itu memberikan gue banyak pelajaran berharga...
mungkin gue emang disuruh belajar melalui orang ini...

Saat ini... walaupun kita udah jarang ketemu, tapiiii dia masih ada di hati gue...
dia adalah salah satu orang kesayangan gue
sampai kapanpun gak akan berubah

bagaimana mungkin gue bisa lupa sama orang yang bisa bikin gue ngecat rambut jadi merah dan pake gagal pula hasil cat rambutnya plus bisa bikin gue menciptakan jargon baru:
"abuse acu dooong"
HAHAHAHAHAHAHAHAAAAA....

i heart you
you gave me one of the best lessons in life...

No comments:

Post a Comment