Saturday, August 31, 2013

No.305

Di malam Minggu yang cerah ini, saya di kamar menikmati kesendirian, tv yang suaranya di-mute dan radio tiba-tiba memutar 1 lagu favorit saya: End of The Road-nya Boys II Men...

Gara-gara lagu ini, jadi berasa mau nostalgia gitu... Kebetulan banget pas beberapa minggu lalu, saya membaca-baca diary masa SMP dulu. Disitu saya bisa menarik kesimpulan bahwa saya punya beberapa sifat jelek yang sialnya masih nempel sampe sekarang dan sering bikin saya kena masalah...

saat ini saya lagi terapi sifat jelek itu, emang gak bisa saya ubah tapi setidaknya bisa saya tahan biar gak muncul keseringan...
Nah.. Ini cerita berhubungan dengan 1 sifat jelek yaitu: mengorbankan diri sendiri dan tidak berpikir panjang..

Alkisah saya naksir banget sama 1 cowok. Demi dia saya pernah bela-belain gak makan dan jalan kaki lumayan jauh karena uangnya saya pake buat beliin dia kado.

ck ck ck.. 
kacau banget kan... gak mikir kalau saya itu mestinya mikirin diri sendiri dulu, apalagi ini urusannya sama orang yang belum jelas juga perasaannya... main dibela-belain aja orang lain, emangnya dia belain loe?

Tapi.. di balik cerita bodoh, ada yang lucu-lucu juga kok tiba-tiba teringat. Bernostalgia tentang dia bikin saya senyum-senyum sendiri ingat 1 peristiwa...

Kejadiannya ketika dia nulis status di socmed-nya: hatiku hitam...
(saya tau dia lagi sedih karena cewek yang dia incar baru jadian sama orang lain) 

beberapa hari kemudian, saya email dia bertanya: apakabar? masih hitam?

dia jawab: hitam pekat...

*lalu saya berpikir keras ingin bikin anak ini seneng.. gimana yaaa caranya..
Pas banget besokannya dia nelepon ajak jalan, saya pun ke toko beli crayon, maksudnya kado buat dia (soalnya dia suka gambar) 

pas saya kasih, dia ketawa-ketawa gitu trus dia buka kotak crayon-nya..
gak lama dia nanya: lho kok crayon itemnya gak ada? 

Dikotak itu crayon itemnya udah saya ganti pake gulungan kertas..
di kertas itu saya tulis:
"crayon itemnya aku sita yah, biar kamu gak item-item lagi"


dan dia ketawa-ketawa.
misi bikin dia senang berhasil. 
:)) 

tapi tetap, ini pelajaran berharga saya di kehidupan ini:
bahwa ketika sudah usaha, kalau Tuhan bilang gaboleh, ya gakkan dapet sampe kapanpun... 


hehehe.. gak nyangka gara-gara lagi mikirin sifat jelek, jadi inget lagi sama cerita ini.. 
Kalau kamu penasaran kemanakah pria ini sekarang,
jawabannya dia masih jadi teman baik saya kok ;)


No comments:

Post a Comment