Wednesday, January 11, 2012

No.236


mungkin patah hati pertama saya adalah ketika saya berumur 4 tahun...

saat ini mama saya pergi berlibur ke Aussie dan dia hanya mengajak abang saya.

saya ingat, ketika mama mau naik mobil, saya protes: "kok aku gak diajak" (dibaca dengan nada imut anak umur 4 taun yah :p)

mama berkata: kamu gak boleh ikut... (saya belum ngerti yang namanya visa+pasport yakaaan)

saya merajuk: ikuuuuuttt!

mama: yaudah.. sana ganti baju.. mama tunggu disini.

*saya menjerit gembira, lari ke dalam kamar mengganti baju bagus lalu buru-buru lari lagi ke depan...

mobil sudah tidak ada...

rasanya saat itu: '___'

hhhhkkkkkh banggets.

akhirnya nangis.

2 minggu kemudian, mama pulang membawa koper berisikan oleh-oleh...
saya hanya memandang isi koper itu lalu melengos....
kecil-kecil, gengsi saya gede juga rupanya + sakit hati ingat diboongin...

Lalu apakah saya benci mama saya?
Awalnya iya.
well.. untuk anak umur 5 taun yang harus menghadapi perceraian orang tua, ikut ayah dan tiba-tiba pindah rumah dan tiba-tiba juga baru tau kalau saya punya 7 orang kakak lainnya, tentu saja paling gampang saya jawab: saya benci mama.

lalu masuk usia abg, benci hilang... lebih ke tidak peduli dan tidak mencari....

umur 18 taun, saya bertemu pertama kali sejak umur saya 5 taun, saat itu saya berbincang-bincang dengan formal.

tapi hubungan kita baru mulai membaik ketika umur saya 23 tahun...

saya sadar 1 hal...
mama saya itu adalah wanita yang tau apa yang dia mau.
dia berani mengambil sikap, walaupun itu mungkin menyakitkan di awalnya atau dianggap keputusan yang salah di mata orang lain, tapi dia berani ambil resiko itu, karena dia mementingkan kebahagiaan dirinya sendiri. ----> good job, mom! (karena saya kurang pintar mencintai diri sendiri... hkkkkkkh)

memang kadang saya suka berpikir kenapa ya kok mama rada egois gitu sik?
tapi jujur aja... ketika sudah dewasa... saya ngerti sik... dunia mama cukup complicated.
untuk bisa survive, mama beneran harus mendahulukan kebahagiaannya dia...
lagipula... saya happy kok di keluarga yang sekarang ini.

saya tidak marah bila mengingat bahwa dulu, saya dibesarkan oleh orang lain.

saya pikir, itulah mama. #theartof my mom.

dia punya cara berpikirnya sendiri dan caranya menjalani hidup.

yang terpenting, saat ini kita bisa ngobrol seperti teman baik...
kita saling respek...
dan kisah hidup mama dari muda sampai sekarang, banyak yang bisa saya jadikan pelajaran :)


PS: mama saya cantik sekali.. dan kita punya satu persamaan... walau baju kita rapi... kita suka pake sepatu belel yang nyaman hehehe..

No comments:

Post a Comment