Tuesday, May 25, 2010

No.134



beberapa kali dalam seminggu ada seorang anak laki-laki, si sepatu no.134 ini yang berjualan makanan di kantor gue.

setiap berjualan, dia akan bilang: "makasih yaaa udah bantuin gue bayar kuliah"

gue pun jadi penasaran dan bertanya-tanya kisah di balik itu...

ternyata dia adalah anak pertama dari 3 bersaudara. ayahnya bekerja sebagai desainer interior dan mamanya berjualan makanan. dia dan adik perempuannya berjualan makanan hasil masakan mamanya (dia jualan di kantor, adiknya di sekolah). dia menyebut dirinya delivery boy sementara adiknya dipanggil delivery girl.

dia bilang, semua hasil jualan digunakan untuk keperluan sehari-hari dan biaya sekolah.

ini sepenggal obrolan gue dan dia yang berhasil bikin gue minta foto sepatunya dia:
Gue: emang uang hasil jualannya beneran buat biaya kuliah?
Dia: yaiyalah masa buat gue ke Bali...
Gue: trus loe kalo hangout-hangout gimana?
Dia: nah itu dia! Gue pake trik deh.
Gue: trik gimana?
Dia: yaaa gue kan gak mungkin ngikutin semua party... jadi gue biasanya baca blog orang untuk tau cerita dari party-party itu. yang penting pas gue kerja, gue tau dan bisa bahas acara itu.

(dia bekerja di sebuah radio yang sering bikin event seru di kalangan anak muda)

Gue: pacar loe malu gak loe jualan?
Dia: pacar gue yang dulu malu. yaudah, kalo malu sih putus ajalah...


Setelah ngobrol sama dia, gue jadi berpikir bahwa memang gak gampang jadi anak muda yang bekerja di sebuah kantor yang kebetulan bertemakan lifestyle dan urban people.
Kalau kita kerja di tempat itu, otomatis kita harus ngikutin apa yang berlaku di tempat itu kan (kalo mau survive... apalagi dia ada di divisi yang berhubungan langsung dengan semua keseruan itu)

Tapi dia bisa melawan semua gengsi (salah satu ciri khas kaum urban hehehe) dan mau ngakuin kalo dia memang harus jualan makanan buat survive dan dia gak bisa terus-terusan ngikutin event/hangout/party yang berlaku di lingkungan kerjanya..

Mungkin kalau kita mau jujur mengakui segala sesuatu, mengakui tingkat kemampuan saat ini dan tidak memaksakan harus sama dengan orang lain, kita bisa lebih tenang menjalani hidup...

Secara tidak langsung, no.134 seperti dikirimkan untuk mengingatkan bahwa gak ada gunanya hidup ngikutin gengsi dan perasaan pengen selalu keliatan hits.

4 comments:

  1. manusia langka. saya salut dan kagum :)

    ReplyDelete
  2. lebih dari sekedar kagum...
    this guy is amazing!

    ReplyDelete
  3. whoaa.. simply thoughtful story! this guy is HEBAT!

    ReplyDelete
  4. ternyata di jakarta masih ada orang macam ini ya nas.. gw salut.. sekaligus berasa dapet tamparan keras di pipi nih..

    ReplyDelete